-->

Monday, June 05, 2006

Ada apa dengan Nikah Misyar?

Oleh Afais

Nikah misyar hangat diperkatakan. Para alim ulamak berbahas dengan hujjah syar'ieyahnya. Manakala para pejuang hak-hak wanita (kononnya) menyatakan pendirian mereka menolak pengamalan nikah misyar hanya dengan hujah perasaan dan emosi semata. Apa nak kira dengan huujah hadis dan al-Quran ni (kata mereka). Kononnya ia merendahkan martabat wanita. Sudah tu, mana satu yang betul ni. Persoalannya boleh ke tak boleh. Tanya orang kampung(awam). Kepeningan.

Bagi saya, isu ini tidak perlu menjadi isu!! Kalau tidak bersetuju silakan tetapi jangan memperlekeh dan mencelanya dan bagi yang bersetuju pula, ulamak sebahagian besarnya telah mengharuskannya berdasarkan dengan dalil-dalil yang diterima dan bukan dengan akal semata-mata (Ini soal hilafiah). Sila rujuk kupasan saudara Abdul fatah jaafar dan saudara Mohd Akhmal Ali. Saya tak perlu perpanjangkannya di sini. Tak perlulah nak bertegang urat jika ia memang sudah ada dalil pengharusannya (menurut sebahagian besar ulamak). Saya sedih apabila ada pihak yang tidak bertanggung jawab menjadikan ianya isu dan ianya perlu ditentang habis-habisan. Ulamak disanggah kononnya menaja penindasan hak-hak wanita. Apa tidaknya (kata mereka) sudahlah berkahwin ditanggung pihak wanita, hak-hak giliran juga terpaksa digadaikan.!!(hujah emosi mereka).

Bagi saya, sekiranya para pejuang hak-hak wanita itu semuanya belum berkahwin, sudah tentu mereka akan menyokong habis-habisan isu ni. Ini tidak, mereka sudah ada segalanya. Suami, anak-anak dan keluarga. Kalau disokong hal ini, takut suami akan mencari yang lain. Tidak rela bermadu katanya. Kesihan la pada kawan-kawan sejenismu yang tida bernasib baik seperti mu. Perjuangkanlah hak wanita keseluruhannya. Bukan hanya untuk kepentingan peribadi. Barulah namanya pejuang gamaknya!!

Tak perlu bergaduhlah hal nikah misyar ni. Ia tidak patut ditolak mentah-mentah jika anda tidak bersetuju. Bahkan ia pintu (pemudah cara) yang dibuka bagi yang memerlukan. Bukan suka-suka dibuka untuk yang tidak berkaitan.

Yang perlu jadi isu bagi saya adalah perkara yang jelas-jelas haram. (Berzina, tidak menutup aurat, minum arak, berjudi, mencuri, merogol dan lain-lain lagi). Jadikan ia isu agar yang tidak sedar ianya haram kembali memahami dan beramal dengan apa yang halal. Ini tidak. Hal hilafiyah diperjuang mati-matian. Tetapi tudung di kepala entah kemana. Jika pakai pun hanya untuk menutup kepala bukan untuk menutup aurat. Haa..inilah isu besarnya cik akak. Tinggalkan yang haram, buat apa yang disuruh dan dibolehkan.
Jom pakat-pakat amar makruf dan nahi mungkar!!!

No comments:

Related Posts with Thumbnails