-->

Sunday, May 28, 2006

Saya benci lelaki yang tidak setia..!

Oleh Afais

"Jika tepat masa, ketika, keadaaan dan siapa..maka CINTA adalah kuasa luar biasa yang tiada bandingannya.." Kata-kata Saudara Pahrol Mohd. Joui yang sering diperkatakan oleh ahli bait ku beberapa hari ini. Kata-kata itu diucap beliau dalam buku terbaru yang kini hangat di pasaran iaitu "Tentang Cinta". Bahsanya menarik. Afkar raisinya juga cantik. Siapa ada duit lebih bolehlah membelinya dan jangan lupa bagi saya peluang membacanya sekali..

Isu cinta memang suatu isu yang sangat menarik untuk diperkatakan. Sebut sahaja cinta antara manusia ia tidak lari dari definisi dua insan yang sedang hangat berhubungan. Mungkin untuk melangsungkan perkahwinan dan ada juga yang menjadikannya sebagai barang mainan. Sekadar barang sedap-sedapan. Melepaskan rasa sepi keseorangan dan keboringan. Kawan untuk berbual-bual. Melepaskan rasa hati. Hati wanita dipermainkan. Adik angkatlah. Kakak angkatlah. Duduk di gagang berjam-jam. Si wanita pula tak sedarkah hati anda sedang dipermain-mainkan.

Jika ada lelaki yang sedang begini keadaannya, saya katakan anda lelaki yang tidak setia!! Anda tak perlu marah pada saya. Tanya diri anda, setiakah anda kalau begitu keadaannya. Saya katakan begitu bukan atas dasar saya anti wanita atau anti pergaulan. Manusia bebas bergaul dengan sesiapa sahaja. Namun pergaulan perlu batasan. Tanpa batasan, manusia akan jadi seperti haiwan. Semuanya boleh tanpa ada sekatan.

Manusia dijadikan berbilang bangsa dan kaum, berbeza jantina. Benar ia untuk bertaarruf dan berkenalan. Tetapi adakah dengan melayani semua kehendak naluri hati untuk berkenalan sehingga membenarkan anda untuk bergayut berjam-jam. Bercahtting tak tentu hala. Perkara yang tak berkaitan dibualkan. Sehingga menjadikan orang di sekitar anda rasa tidak senang dengan karenah anda. Mari fikirkan.

Saya pernah mendengar rakan saya menegur seorang rakan.

"Mat apa kabar?"
"Alhamdulillah sehat"
"Bakal orang rumah sihat?"
"Bakal orang yang mana satu ni? Bakal orang rumah aku ramai. Yang itu ker..yang itu ker..yang itu ker dan yang ini!!
"Ramainya calon orang rumah ko mat!!"
"Eh biasa la..berkawan biar seribu berkasih biar empat..!!"

Terkedu saya mendengar jawapannya. Mungkin dia hanya bergurau sangka hati saya. Selepas terselidik (sebab tak berniat nak jaga tepi kainnya) memang benar si Mat ni peramah orangnya. Kakak angkatnya punyalah ramai. Adik angkat tak terkira. Semua wanita cantik dan lemah lembut disapanya dan dilistkan sebagai adik atau kakak angkatnya. Kalau bergayut tak cukup sejam. Sudah lah begitu. "Mahmul sewa" seolah-olah telah berganti tangan dari penjaganya..Dialah pelanggan setia setiap hari. Apa kes kalau macam ni..Tak setia!!

Kes di atas mungkin kes biasa yang kedapatan di sekitar kita. Ramai dan bukan seorang. Saya secara peribadi sebenarnya kurang senang dengan istilah adik angkat dan kakak angkat yang berlainan jantina. Saya anggap ia sebagai "Kalimatul Haq yuridu biha al-batil" Kalam yang benar tetapi maksud disebaliknya membawa kepada perkara yang batil dan salah.

Rasulullah tidak pernah mempunyai kakak angkat dan tidak pula ada adik angkat wanita. Yang ada di zaman Nabi SAW saudara angkat dikalangan lelaki dan lelaki atau antara muhajirin dan ansar. Saudara angkat zaman dahulu saling bantu membantu untuk perjuangan dan kebenaran. Namun kini disalah ertikan. Apabila sudah "diangkat angkat" ini seolah-olah telah mendapat tiket untuk berbual panjang dan berbicara hal peribadi dan lebih kasar sedikit, untuk melempias nafsu muda. Minta maaf saya katakan jikalau kebanyakkan yang saya temui sehingga menyamai dan terkadang melebihi hubungan seorang teman istimewa. Tidak setia!!

Kes yang lebih buruk lagi apabila seorang wanita atau lelaki sudah beristeri atau bersuami atau sudah ada teman istimewa (bertunang) melakukan hal yang sebegini. Tidakkah anda rasa bersalah terhadap isteri anda atau suami anda. Tidakkah anda rasa disakiti jika anda pula yang diperlakukan sebegitu. Manusia secara fitrahnya inginkan pasangan yang setia. Setia di sini diertikan dengan kejujuran dan keikhlasan. Di mana keikhlasan dan kejujuran jika perhubungan bebas berkiblatkan nafsu dan berkawan seribu alasannya walhal sekadar suka-suka, mengisi ruang sepi dan boring semata. Anda banyak perkara penting lain yang perlu dibuat jika anda memikirkannya berbanding sibuk mengurus list "angkat-angkat" yang melemskan jiwa ini.

Justeru, jika anda ingin pasangan yang setia, jadilah seorang yang setia! afais.blogspot.com menyeru para pembaca agar setia dalam perhubungan. Barulah CINTA akan jadi kuasa luar biasa yang tiada bandingannya. Kemudian kita luaskan sedikit skopnya kepada cinta Ilahi. Bagaimana agaknya jika kita sedang hanyut dengan cinta Ilahi. Tentu lebih agung dan luar biasa kesannya bukan berbanding cinta manusia yang sementara ini.
Kasih Manusia sering bermusim
Sayang manusia tiada abadi
Kasih Tuhan tiada bertepi
Sayang Tuhan janjiNya pasti

Moga Bertemu kembali..

1 comment:

kirana said...

salam alaik...tajuk yang cukup menarik..banyak kebenaran..tapi skrg ramai yang leka .kaum adam..jangan impikan wanita sehebat siti khadijah klu diri blm mmpu memiliki sifat mahmudah rasulullah s.a.w.sbb mana mungkin lahir bayangan yang elok dr kayu yang bengkok..fiki2kan..kaum hawa klu nak jadi pencinta sejati contohi zulaikha bkn pd mazmumahnya tapi pd mahmudahnya..

Related Posts with Thumbnails