-->

Sunday, March 04, 2007

Tregedi 14 Safar, Selamat tinggal temanku untuk selamanya

Bismillah

Pagi itu kami keluar bersama. Menikmati pemandangan indah segar waktu pagi di Cairo. Walaupun orang kata Mesir ni banyak himarnya, namun kehimaran itu tidak menghalang pandangan kami menilai kekayaan pengalaman dan pengetahuan di Bumi Kinanah ini.

Kami keluar bertiga. Saya A, Ghanie B dan Zahar. Langkah pertama kami singgah di Padang Iskan Tullab untuk memberikan sokongan kepada skuad Johor di Piala Presiden yang menentang Perak hari ini. Perlawanan pertama hari ini tidak mengecewakan. Sesampainya kami di sana, skuad Johor sedang ketinggalan 0-1. Lewat di hujung perlawanan, super sub pasukan (ajak) menjaringkan 1 gol untuk gol penyamaan. Tahniah untuk seri hari ini. Masih ada baki 3 perlawanan yang bakal berlangsung lusa dan tulat.

Kami meneruskan perjalanan ke Darrosah. Kini tinggal kami berdua. Zahar tidak turut serta. Niat seterusnya untuk menziarahi Syeikh Abdul Azim yang sudah lama tidak dikunjungi. Sebelum itu kami solat zohor di Masjid Solah Jaafari. Sempat juga kami menziarahi maqam Syeikh Solah Jaafari yang berada di samaping masjid. Setelah berehat dan membaca sedikit al-Quran dan juga kitab (al-Kalim al-Toiyib) Fatawa Asriah Syeikh Ali Jumaah yang di bawa bersama, kami meneruskan perjalanan ke rumah Syeikh Azim berdekatan dengan Masjid Asyirah Muhammadiah berdekatan Maqam Syeikh Zaki Ibrahim.

Salam diberi tiga kali namun tiada jawapan kedengaran. Setelah di telefon rupanya Syeikh musafir ku Luxxor. Ada urusan di sana katanya. Kami berangkat pulang. Inilah padahnya jika tidak menelefon dahulu sebelum pergi. Nak buat suprise katanya. Kami berjalan kaki menunggu bas di persimpangan berhampiran Maahad Bu'uth Islamiyah. Bas 80 palang bakal membawa kami ke Madinat Zahra, tempat kediaman kami. Bas yang dinakiki penuh sesak. Aku hanya sempat berpijak di tangga terakhir bas. Tragedi malang itu bermula di sini.

Keadaan bas di Mesir. Bas yang saya naik tadi sampai tiada ruang kosong. 5 kali ganda bas ini

Dari perhentian ke perhentian orang semakin berpusu-pusu untuk naik dan turun dari pintu belakang, tempat aku berpijak. Ghanie B sudah berada di atas dan sudah tidak kelihatan lagi. Keadaan semakin sesak. Seketika orang berpaut padaku dan seketika aku pula yang terpaksa berpaut untuk mengimbangi badanku. Di saat itulah ketika seorang pak cik sekitar umur 40an hendak turun dengan tergesa-gesa dari pintu itu, lantas lengan kasar itu menghentam sisiku. Aku hilang kawalan. Aku terjatuh di atas jalan. Di belakang ku sebuah bas lain sedang meluncur laju. Aku tidak mampu mengelak. Patah riuk tubuhku dilanggar. Seketika kemudian, sebuah kereta sapu pula menyambar. Aku menjerit kesakitan. Tidak tertahan lagi. Tiada siapa yang datang membantu. Aku terbujur kaku kesakitan. Tubuhku patah-patah. Sakit menangis menanti bantuan kecemasan.

Di kejauhan kelihatan temanku Fairuz melompat dari pintu bas lantas torhoyong hayang menuju ke arahku. Sudah terlambat temanku. Fairuz melihat diriku dengan riak kehibaan. Yang tinggal hanyalah serpihan kaca yang bertaburan di tepi jalan. Sebelah kakiku entah ke mana. Fairuz memegangku dan mengutip sepihan jasadku yang bertaburan. Tapi mukanya selamber, tak nampak sedih pun?? Tak sedih ke Fairuz!!!

# Sedih la jugak rasanya. Tapi nak macam mana kan Fairuz A. Jodoh kita tak lama. 2 tahun sahaja. Tapi jasamu tidak akan ku lupakan. Tampamu pandangan jadi kabur, nombor bas pun jadi tidak kelihatan. Aduhh..susahnya tanpa teman seorang ni. Kaulah cermin mata kesayanganku, teman setiaku.


Hanya ini yang tinggal. Selamat tinggal temanku. Terima kasih di atas jasa-jasamu kepadaku.

Petang ini memang sedikit malang. Namun di situ ada pengajaran. Masa cermin mata jatuh tadi rasa nak marah juga. Namun teringat satu hadis Nabi SAW yang pernah di bacakan dahulu oleh almarhum Syeikh Fauzi ketika mengikuti pengajiannya : إنما الصبر عند الصدمة الأولى

Teringat sahaja nasihat syeikh tu, tak jadik nak marah walau pada mulanya rasa macam nak lempar ajer pak cik tu keluar bersama-sama cermin mata tu. Jarang kita melihat orang dapat tahan marah ketika detik pertama diuji dengan sesuatu. Biasanya akan melenting dan berperang mulut menunjukkan protes dan rasa tidak puas hati. Lebih parah lagi kalau sudah mula angkat tangan atau kaki. Sesungguhnya sabar itu adalah ketika detik pertama menerima ujian. Bukan selepas bertekak dan bertumbuk baru nak bersabar. Itu sudah hilang sabar namanya.

Jadi, hari ni Tuhan nak ajar saya bersabar dengan ujiannya. Nanti Tuhan akan gantikan dengan cermin mata yang lebih baik lagi. Begitulah hendaknya dalam setiap sisi kehidupan kita. Bersabar itu amat penting. cakap sabar memang mudah namun praktikalnya amat sukar sekali. Kadang-kadang kita tak perasan. Tiba-tiba temprature naik tinggi ajer. Panas baran. Nak cepat bergaduh ajer. Masam muka. Macam-macam lagilah. Kadang-kadang sebabnya simple aje. Tapi dia punya marah mak datuk. Macam orang tak beriman ajer.

Di sini ada petua untuk turunkan suhu badan mereka-mereka yang cepat baran ni. Banyakkan la selawat dan istighfar. Kalau boleh ikut macam Nabi SAW yang mana sehari tak kurang 100 kali dan ada riwayat mengatakan lebih 70 kali istighfar. Kita ni banyak dosa lebih-lebih la lagi sepatutnya. Selawat pula perlu lebih banyak lagi. Selawat ni agen penyejuk dalam badan kita. Tak de dalam kitab atau buku-buku kedoktoran. Cuba la buat baru tahu kesannya. Kalau tak nak buat, jangan halang pula orang lain yang nak amalnya.

Wallahu'aalam

3 comments:

anak nah said...

Cermin mata yang kakinya senget sebelah itukah? Patutlah tiada dgr ada pelajar meninggal. Patutlah juga tiada nampak di dewan. Malam itu panas...

Mohamadfairuz said...

yer..yang senget itulah..hehee..malam itu panas memang..sebab tu lari cari kipas

Anonymous said...

ah..tertipu rupanya..nasib baik tak siapa lihat rupaku yang agak excited menghabiskan sisa story enta.sabar...it's a nice story..

Related Posts with Thumbnails