-->

Wednesday, November 29, 2006

Alat bantuan mengajar...

Bismillah...

Saya ni jenis tak berapa pandai nak berceramah. Kalau orang jemput bentang kertas kerja, diskusi kitab ker atau jadi pengisi sesuatu slot, tentu saya akan tanya dah tak de orang lain ker. Jika dah tak de, insyaallah saya tak bermasalah untuk mengisinya. Bukan apa, saya ni masih kechek dan masih jihil dalam bidang ilmu yang sangat luas ni. Jika ada ustaz-ustaz lain yang lebih alim dari saya, saya dengan seluasnya melorongkan high way agar di isi oleh ustaz berkenaan.

Namun apabila saya mengisi sesuatu slot, saya agak cerewet. Ye, memang agak cerewet kerana saya dah kata tadi saya memang tak pandai berceramah. Apa yang cerewetnya?? Nak tahu?? Saya tak mahu isi slot tersebut kalau tak de sebuah projektor untuk saya gunakan. Haaa..cerewet tak?? Ye lah, saya dah kata tadi, saya jenis orang tak pandai nak berceramah, jadi terpaksala guna alat bantuan mengajar dengan sebaiknya. Berbanding kalau anda sudah pandai dan berbakat mengajar dan berceramah, buat apa perlukan alat bantuan mengajar ni kan.

So, sejak bila saya mula cerewet?? Haa.. Kisahnya bermula di sini...

Saya pernah membaca suatu fakta yang amat mengejutkan :

" Pengajian tanpa alat bantuan mengajar (sangat luas maksudnya) hanya mampu memberikan kesan maksima sehingga 40% sahaja kepada sidang pendengar." - Buku Motivasi Membina Karisma.

Saya berfikir panjang. Kenapa pulak kan macam tu. Takkan 40% sahaja. Mana pergi yang 60% lagi. Bagaimana nak capai ke tahap maksimum dalam penyampaian. Saya berfikir lagi, jika jenis saya yang tak berapa pandai berceramah ni lagi lah teruk agaknya. Mahu tinggal 20% sahaja. Lalu kata si penulis baki lagi 60% akan diperolehi dengan menggunakan semaksima mungkin alat bantuan mengajar. Maknanya, kalau kita cakap 100 patah perkataan, yang mampu diterima dengan baik hanyalah 40 perkataan sahaja jika kita tidak gunakan alat bantu mengajar!!! Mana nak sampai maksud macam tu...

Saya tidak berpuas hati dengan maklumat tersebut. Lalu saya ajukan persoalan tersebut kepada kawan saya di tanah air. Beliau mengambil jurusan Pendidikan dalam skop Pengajian Islam di University Malaya. Ditambah pula, ada satu paper yang diambil olehnya membentangkan berkenaan konsep alat bantuan mengajar moden dan aplikasinya dalam pendidikan. Wah, jawapan yang saya terima lebih mengejutkan. Katanya, di zaman serba moden ni jika kita hanya mengajar dengan tangan kosong tanpa berinteraksi dengan teknologi yang telah dicaipa, maka seolah-olah kita amat ketinggalan zaman. Duduk bawah tempurung katanya. Katanya lagi, sekarang ni, khutbah jumaat kat Malaysia pun dah pakai Slide Show tau!!!

Tersentak saya dengar jawapan tersebut. Emm...fikir punya fikir maka 70% saya mula percaya dengan fakta tersebut. ye lah secara logik akal pun saya fikir, kalau kita berdiri di depan tanpa sebarang alat bantuan seperti mic, rostem dan lain-lain alat, tentulah teruk kesannya. Okelah, kalau ada mic, rostem dan kitab pun sebagai contoh, pendengar sudah tentu mempunyai medan penglihatan yang terhad. Pandang-pandang muka penceramah, tunduk, pandang rostem, pandang kawan sebelah, pandang penceramah lagi, kemudian tunduk, kemudian tawadduk dan seterusnya tertiduk...Yang berceramah pun silap-silap boleh tertidor kalau macam ni..

Maka saya mula membayangkan, alangkah baiknya jika saya yang tak berapa pandai berceramah ni mampu memperbaiki kelemahan dan kekurangan yang ada dengan memaksimakan penggunaan alat-alat moden bantuan mengajar yang antaranya sudah ada di depan mata. Lalu langkah pertama cuba saya buka. 2 tahun lepas, sewaktu program Islamic Circle untuk mahasiswa baru, saya mula mempraktikkan penggunaan tayangan dan slide show yang saya download di internet. Saya tak buat pun. Cuma buka dan paparkan sahaja bersesuaian dengan tajuk yang dibentangkan.

Kesannya, amat memberangsangkan. Terbeliak mata budak-budak ni. Tiada pula yang tertidor. Respon yang diberikan juga amat baik dan mungkin itu kali pertama dan langkah permulaan yang baik bagi diri saya yang kechek ini. Saya mula memikirkan untuk membuat lebih dari itu.
Saya cuba mempelajari program-program yang boleh digunakan untuk tayangan dan presentations. Antaranya, Power Point, Ulead Video Editor, Movie Maker, Flash, Swish dan banyak lagi yang boleh membantu. Ditambah dengan Lap Top yang sedia ada dan Internet yang sentiasa syaghal membuatkan saya lebih berminat dengan "Bid'ah hasanah" baru ni. Kat rumah Johor pulak tu ada projektor sumbanagn MAIJ, so semakin kuat lagilah kemahuan saya untuk mendalami bidang ini kerana ada tempat untuk melempiaskan hasil pembikinan.

Sebenarnya ada lagi faktor yang membuatkan saya cerewet macam ni. Sewaktu mengikuti program Anjuran Kersani Training Centre di Pekan jabi Segamat, juga 2 tahun lalu selaku fasilitator jemputan, saya amat teruja dengan modul-modul yang dibentangkan di situ. Program tersebut untuk pelajar-pelajar sekolah menengah seluruh Malaysia. Apa yang meneriknya, semua modul yang dibentangkan menggunakan projektor dan pengisian slide show-slide show menarik lagi memberangsangkan. Dari situ saya lihat satu anjakan paradigma yang dalakukan dan kesannya amat positif serta menggalakkan. Saya pulang ke Mesir dan mula mencuba untuk praktikkan apa yang saya lihat di sana.

Kemudian saya berfikir, kalaulah ustaz-ustaz yang pandai berceramah dan berbakat dalam penyampaian mampu menggunakan teknologi yang hebat ini, tentunya ia lebih menarik. Apa tidaknya, bakat penyampaian yang sudah ada ditambah dengan alat bantuan mengajar yang serba canggih pastinya membuatkan penyampaian lebih menarik dan hasil penerimaan pendengar mencecah sekurang-kurangnya 80-90 % dari takuk 40% tanpa alat bantuan mengajar!!!

Hemm..kalau macamtu..ayuh, apa tunggu lagi?? Anjakkan paradigma...kita berubah dari sistem yang statik ke dunia baru teknologi yang amat mempesonakan ini..!!!

P/s :

1) Pastikan selepas ini persatuan-persatuan kaya yang telah menyumbang untuk dana Syaqah PMRAM mengumpul dana bagi pembelian projektor untuk kegunaan persatuan masing-masing.

2) Galakkan ahli untuk mempelajari teknologi yang menokok nilai tambah seorang ustaz/ustazah. Contohnya teknologi alat bantuan mengajar yang saya sebutkan tadi.

3) Pastikan selepas ini tanya kepada pengisi slot yang dijemput : Adakah ustaz/ustazah perlukan projektor??

4) Jemputan sebagai penceramah atau pengisi slot perlulah diawalkan agar pihak yang dijemput mampu menyediakan sedikit alat bantuan mengajar walaupun sehelai "hand out"

5) Jangan jemput saya kerana saya tak pandai berceramah ler...

Wallahu'aalam

No comments:

Related Posts with Thumbnails