-->

Tuesday, October 17, 2006

Sudahkah kita menangis Ramadhan ini..

Bismillah...

Sudah lama tidak menulis artikel dan sebenarnya saya sengaja tidak mahu menulis agar luahan hati saya dalam artikel yang lalu dibaca ramai orang terutama kawan-kawan di sini. Ye lah, artikel kalau sudah berada di bawah biasanya kurang mendapat sambutan berbanding yang berada di atas. Moga luahan itu ada yang mendengranya dan ada sedikit perubahan positif yang berlaku hendaknya.

Sudahkah kita menangis Ramadhan ini. ini tajuk artikel saya kali ini. Saya terpanggil untuk menulis mengenai artikel ini untuk saya tujukan sebenarnya buat diri saya sendiri. Tahun lepas saya ada mendengar tazkirah yang disampaikan oleh siapa dan di mana yang telah saya lupai. Mungkin tazkirah di rumah johor agaknya. Tazkirah itu disampaikan diakhir-akhir Ramadhan. Si Pentazkirah (Moga Allah memberkati usaha beliau) bertanyakan adakah kita semua sudah menangis Ramadhan ini??!

Saya begitu sedih dengan soalan itu pada waktu itu. Apa tidaknya, ia satu soalan yang baik, akan tetapi agak terlewat ditanyakan, di akhir Ramadhan. Bagi saya yang ketika itu tidak mengerti sebelumnya kenapa kita perlu menangis amat kecewa kerana tidak sempat untuk menangis di bulan Ramadhan tahun lalu!!!

Tahun ini saya tanyakan sekali lagi pada diri sendiri, sudah anda menangis Ramadhan tahun ini??! Soalan ini saya ajukan agar saya tidak rasa kecewa setelah berlalunya Ramadhan tahun ini sepertimana saya sedih dan kecewa kerana tak mampu menangis dalam Ramadhan tahun lalu.
Sedikit persoalan. Kenapa kita perlu menangis?? Menangis kerana apa? Untuk siapa? Bagaimana dan banyak lagi persoalan yang berlegar di kepala mereka yang tidak pernah menangis dan cuba untuk menangis. Kita perlu menangis kerana menangis itu antara khususiat atau keistimewaan orang yang beriman. Sifat orang yang beriman itu dia selalu menangis dan meratap di hadapan Allah SWT dan amat sedikit sekali ketawa.

Orang yang tidak mampu menangis itu tanda Qalbul Qasi atau keras hati. Sewaktu saya berada di Tanah Suci tahun lalu, saya ada mendengar syarahan yang disampaikan oleh Syeikh Nuruddin yang ketika itu turut berada di sana menunaikan ibadah haji. Beliau menyatakan, belajar-belajarlah untuk menangis. Menangis tanda hati kita lembut. Menangis tanda pengharapan dan taubat kita padaNya. Jika kita tidak mampu menangis pada awalnya, pura-puralah menangis kerana itu muqaddimah untuk kita benar-benar menangis. Jika kita tidak mampu juga untuk pura-pura menangis, menangislah kerana kita tidak mampu menangis.

Alangkah indahnya jika mampu menangis sepanjang malam-malam ramadhan tahun ini di hadapan Allah Taala mengharap keampunan dan rahmat serta pelepasan dari api neraka Allah SWT. Alangkah indahnya jika ketika orang lain nyenyak tidur, sibuk meladeni hal-hal dunia dan hiburan, sibuk dengan kuih raya, sibuk dengan sanak saudara, tetapi kita sibuk untuk menangisi kelemah jiwa dan iman lantaran jauhnya hubungan kita dengan Yang Maha Esa.

Menangislah selagi Dia masih beri masa dan nyawa serta uadara yang cukup untuk kita hidup di dunia sementara ini. Jangan kita banyak ketawa di dunia walhal kita akan menangis tanpa henti di akhirat sana. Saya menyeru diri saya sendiri!!!

Saya bertanya lagi pada jiwa saya adakah anda telah banyak menangis Ramadhan tahun ini??!

Wallahu'aalam...

[+/-] Selengkapnya...

Monday, October 09, 2006

Patah Tumbuh Adakah Berganti??! - Mesti Baca!!!

Bismillah...

Tahun ini kita dikejutkan dengan kepulangan besar-besaran tenaga penggerak BKPJM ke tanah air. Bermula dengan Ust Kahar, Ust Yohanas dan keluarga, kemudian Ust Khalid sekeluarga. Juga Ust Amli, Ustzh Halilah Mukibah dan lain-lain penggerak yang terlalu ramai jika ingin dihitung dengan jari. Bakal menyusul Ust Azman (Wak Reng), Ust Hafiz Mansor, Ust Faizul Hakim Ahmad sekeluarga dan ramai lagi yang bakal pulang.

Persoalannya, bersediakah kita menghadapi masa depan tanpa mereka semua. Saya secara peribadi menyatakan tidak bersedia dan rasa tak senang duduk kehilangan ramai tenaga pakar dan tempat merujuk.

Saya kemukakan beberapa contoh :

1) Masalah Hisbah dan bait Muslim. Hanya tinggal 3 orang Pak Dam berkerakyatan Johor yang masih boleh digunakan untuk kepentingan BKPJM di Kaherah. Ia amat kurang. Bukan sedikit tugas Pak Dam. Jadi juru runding, jadi pemudah cara perkara-perkara yang melibatkan safar dan ke mator, Jadi penggerak hisbah seperti kes-kes couple melampau dan dating dan banyak lagi kawan-kawan!!

2) Masalah tukang masak berkarisma dan rajin. Ust Yus dan Ust Kahar dah balik. Wak Reng dan Ust Halimi juga bakal pulang tak lama lagi. Siapa bakal pengganti khidmat bertahun-tahun mereka yang mana mampu memasak untuk 300 orang hanya dengan 2 kerat tangan mereka (solo). Bab budget2 memasak, bab nasik tak masak last-last minute, bakat-bakat itu adakah sudah diwarisi??

3) Pengisi slot, pengerusi berkaliber, juru runding protokol dan Penceramah . Nama-nama seperti Ust Yohanas, Ust Amli, Ust Khalid dan lain-lain biasa mengisi tempat-tempat di atas. Pening kepala nak cari pengisi slot. Orang luar mintak kita tak nampak sapa nak isi. Terpaksa ambil orang luarlah nampaknya. Dah tak ada orang johor agaknya. Asyik muka ust Hafiz dan ust Syafiq sahaja bosan juga kan. Mana yang lain??!

Banyak lagi sebenarnya kehilangan yang dirasai jika digali dan digali. Yang tinggal sekarang ni yang muda-muda. Almaklumlah darah muda ni mana nak sama darah orang tua. Darah muda panas-panas sikit. Darah orang tua ni cool sikit jika hadapi tekanan. Orang muda melenting dan cepat giveup jika gagal dalam sesuatu perkara. Orang tua steady jer tak mudah putus asa. Heeeyy, tak boleh nak lawan karisma orang-orang tua ni. Jauh tinggalkan kita

Saya pernah bertanya kepada YB Salahuddin Ayob berkaitan krisis yang sedang kita hadapi dan krisis kematangan. Beliau menyatakan kita perlu bertenang berhadapan dengan situasi tersebut. Proses kematangan memang mengambil masa yang lama. Walaupun demikian ianya boleh dipercepat dan dimaksimumkan. Soalnya, bersediakah yang ada dan yang masih berada di sini meletakkan diri mereka sebagai pengganti kekosongan tersebut walau pengalaman tidak seluas mana. Berdikari dan sifat ingin mencuba dilihat sebagai faktor yang mampu mempercepat proses tersebut.

Apa yang saya risaukan ialah, semua orang pakat-pakat lari dari BKPJM takut nak jadi pengganti. Nak hidup sendiri-sendiri atau hidup dalam kelompok-kelompok kecil mereka sahaja. Banyak alasan yang diberi jika diminta berkhidmat dalam suatu organisasi. Maknanya, diri masih belum bersedia menjadi pengganti. Kalau beginilah yang ada pada hari ini, alamatnya yang akan jadi ialah patah tumbuh hilang tak berganti. Yang pergi akan terus pergi. Yang ada hidup sendiri-sendiri. Nak kuat sendiri-sendiri. Nak senang sendiri-sendiri. Time susah baru nak jumpa time senang wah bukan main, macam tak wujud sahaja. Sedarlah diri, kita hidup kat sini bermasyarakat. Kalau hidup kat dalam masyarakat kecil ni pun dah tak tentu hala, tak usah nak kata hidup dalam masyarakat kat Malaysia lah. Lebih mencabar, lebih berbeza, lebih tenaga, lebih masa, lebih idea dan banyak lagi yang lebih dari di sini.

Kat sini kita semua sama, pelajar agama, nagji Quran pun yang sama, Syeikh Azhar pun sama, kuliah pun semua lebih kurang aja, tapi pelik tak boleh nak hidup sama-sama. Apa masalahnya??! Kalau kita semua jalankan tanggung jawab kita selaku anggota masayarakat di sini tentu semuanya boleh berjalan lancar. Tak terpundak di bahu orang-orang tertentu sahaja. Kerja jadi ringan. Masa pun jimat. Kan cantik kalau macam tu. Contoh macam gotong-royong ‘islah ringan-ringan’ baru ni. Alhamdulillah, saya puji mereka yang terlibat. Mereka bukan pakar betulkan tandas. Bukan pakar elektrik. Bukan juga pakar pasang pintu dan laci. Tapi mereka ada kesedaran. Mahu belajar dan mencuba. Kan siap juga akhirnya. Nak harap Tok penghulu Desa (YDP) dan konco-konconya sahaja nak jalan semua, alamat lingkuplah Tok Penghulu dan kampong-kampongnya sekali.

Kat sini ada beberapa kesimpulan yang anda perlu tahu :

1) Orang sekarang ni belajur laju-laju (pekembangan terbaru yang saya lihat semenjak beberapa tahun ini) Cepat jer. 4 tahun abis kemudian balik. Lama sikit pun 5 atau 6 tahun. Yang Muadalah pulak setahun jer pastu terus balik Yang datang cemerlang-cemerlang dalam pelajaran. Mumtaz dan jaid jiddan STAM melambak. Datang pun usia muda-muda tak macam dahulu. Apabila macam ni, masa pun jadi singkat untuk timba pengalaman. Orang dahulu biasanya belajar agak lama. So dapat banyak rasa pengalaman yang kita tak rasa. Oleh itu kita perlu cari cara bagaimana nak maksimumkan kematangan dan pengalaman dalam masa yang singkat begini.

2) Orang sekarang time cuti ramai yang balik Malaysia. Tambah masa belajar singkat, selalu pula balik so pengalaman tu tak penuh mana. Balik Malaysia pulak tu tak buat apa. Lagilah berkurang nilai tambahnya. Orang dulu jarang balik Malaysia. Nak balik berkira sungguh. Duit tak ada. Keluarga susah. So masa banyak habis di sini. Hidup berdikari bina jatidiri.

3) Orang sekarang ni hidup senang. Banyak bantuan. Keluarga zaman sekarang ni pun dah senang-senang. Nak beli apa semua dapat. Laptop, computer, MP4, MP3 berkapasiti tinggi, internet mana-mana ada. Tapi kemudahan yang ada tak diguana sebaiknya. Orang dulu walaupun susah boleh mahir macam-macam. Buat buku. Buat laman web. Buat macam-macamlah. Jadi mereka lebih bersungguh dalam suasana yang susah. Kita ni zaman senang hidup malas dalam budaya senang. Telefon sorang satu. Maklumat di hujung jari. Alangkah bagusnya kalau sikap rajin orang dulu kita warisi dalam zaman senang ni kan.!!

Artikel ni pun dah panjang berjela. Nak sampaikan sebenarnya satu jer. Orang lama-lama dah ramai yang balik. Kita tak boleh nak manja-manja nak harap orang lama. Kita sendiri perlu berusaha jadi seperti mereka. Sampai bila nak bergantung harap pada mereka. Yang baru akan jadi lama juga. Namun adakah standing yang lama yang telah meninggalkan kita.

P/s : Hidup kita hari ini seharusnya lebih elok dan sempuran dari hari semalam. Jika serupa sahaja maka kita akan jadi orang rugi yang hampir muflis gayanya. Jika lebih buruk, maka kita bukan sahaja rugi dan muflis, malah kita boleh hancur binasa kerana sifat orang binasa itu semakin hari bertambahlah kekurangannya.

Ayuh bangkit jadi ummah yang gemilang, terbilang dan dirahmati Tuhan.

Wallahu'aalam...

[+/-] Selengkapnya...

Tuesday, October 03, 2006

Selamat datang ke Bumi Anbiak..

Bismillah...

4 tahun lalu (24/10/2002), ketika kali pertama saya menjejakkan kaki ke bumi mesir, saya merasakan saya amat asing di bumi bertuah ini. Saya mencari2 stand yang kukuh untuk saya berdiri. Walaupun ketika itu abang saya berada di sini dan sedikit memudahkan saya bergerak pasca hari-hari pertama berada di bumi mesir, saya berasa kurang selesa apabila pergerakan saya sentiasa diperhati dan dibayangi kelibat abang sendiri.

Kini apabila saya kenang kembali memori lalu dan mengkoreksi diri adakah saya telah temui stand yang kukuh itu, saya dapati saya baru bermula untuk 'melihatnya' dan masih lagi tercari-cari hakikat stand idaman itu walaupun sudah 4 tahun saya di bumi bertuah ini. Stand itu sampai bila pun tidak akan terpenuh oleh kemahuan saya. Stand itu sehingga kiamatpun belum tentu mampu saya gagahi kesemuanya. Stand itu amat payah dan sukar untuk orang malas dan dhaif seperti saya mencapainya kerana stand itu perlukan masa, tenaga, kemahuan dan kesungguhan yang luar biasa.

Hari ini kehadiran mahasiswa/wi baru membangkitkan kembali memori lalu. Saya mengharapkan kehadiran mereka semua ke sini akan menyuntik semangat baru buat saya. Saya mahukan semangat lama itu agar datang kembali memugar jiwa yang kian mandom ini. Perjalanan untuk mencari stand itu masih panjang. Biarlah, jika saya tak mampu menggarap stand impian itu sendirian, saya mengharapkan teman-teman akan membantu dan bersama-sama mendokong matlamat ini.

Saya mengharapkan agar adik-adik dan sahabat-sahabat yang baru tiba agar tidak mudah terpesona dengan keseronokan di bumi bertuah ini. Saya mahu berkata demikian kerana saya sudah merasai dan melihatnya sendiri. Di sini kita mudah hilang tumpuan. Di sini kita mudah hilang semangat. Di sini kita mudah jatuh dan kebuntuan. Oleh itu pasakkan impian yang tinggi menggunung agar diri sentiasa punya matlamat dan pegangan. Gandakan usaha dan tenaga setiap masa agar matlamat dan stand yang kita cari tidak keciciran. Berhati-hati dalam setiap tindakan agar kita tidak terjatuh dalam jurang yang juah dan dalam yang membuatkan sasaran kita jadi buntu dan nilai tambah diri kita jadi berkurangan.

Saya ambil kesempatan ini mengucapkan selamat datang kepada semua mahasiswa/wi baru dan salam ramadhan al-mubarak buat antum semua. Mari sama-sama kita bina stand yang kukuh itu kerana saya tahu matlamat kita adalah sama. Stand yang kita cari juga tiada bezanya. Stand itu ialah 'stand mujaddid ulung al-Imam as-Syafie'. Stand itulah yang akan membuatkan kita berdiri kukuh meghadapi hidup era globalisasi. Zaman serba dhaif dan dan kekurangan ilmuan setanding al-Imam. Mantap segala segi ilmu dan bidang kehidupan.

Salam Mujajddid ulung dan salam Ramadhan al-Mubarak.

Wallahu'aalam...

[+/-] Selengkapnya...

Related Posts with Thumbnails