-->

Tuesday, October 17, 2006

Sudahkah kita menangis Ramadhan ini..

Bismillah...

Sudah lama tidak menulis artikel dan sebenarnya saya sengaja tidak mahu menulis agar luahan hati saya dalam artikel yang lalu dibaca ramai orang terutama kawan-kawan di sini. Ye lah, artikel kalau sudah berada di bawah biasanya kurang mendapat sambutan berbanding yang berada di atas. Moga luahan itu ada yang mendengranya dan ada sedikit perubahan positif yang berlaku hendaknya.

Sudahkah kita menangis Ramadhan ini. ini tajuk artikel saya kali ini. Saya terpanggil untuk menulis mengenai artikel ini untuk saya tujukan sebenarnya buat diri saya sendiri. Tahun lepas saya ada mendengar tazkirah yang disampaikan oleh siapa dan di mana yang telah saya lupai. Mungkin tazkirah di rumah johor agaknya. Tazkirah itu disampaikan diakhir-akhir Ramadhan. Si Pentazkirah (Moga Allah memberkati usaha beliau) bertanyakan adakah kita semua sudah menangis Ramadhan ini??!

Saya begitu sedih dengan soalan itu pada waktu itu. Apa tidaknya, ia satu soalan yang baik, akan tetapi agak terlewat ditanyakan, di akhir Ramadhan. Bagi saya yang ketika itu tidak mengerti sebelumnya kenapa kita perlu menangis amat kecewa kerana tidak sempat untuk menangis di bulan Ramadhan tahun lalu!!!

Tahun ini saya tanyakan sekali lagi pada diri sendiri, sudah anda menangis Ramadhan tahun ini??! Soalan ini saya ajukan agar saya tidak rasa kecewa setelah berlalunya Ramadhan tahun ini sepertimana saya sedih dan kecewa kerana tak mampu menangis dalam Ramadhan tahun lalu.
Sedikit persoalan. Kenapa kita perlu menangis?? Menangis kerana apa? Untuk siapa? Bagaimana dan banyak lagi persoalan yang berlegar di kepala mereka yang tidak pernah menangis dan cuba untuk menangis. Kita perlu menangis kerana menangis itu antara khususiat atau keistimewaan orang yang beriman. Sifat orang yang beriman itu dia selalu menangis dan meratap di hadapan Allah SWT dan amat sedikit sekali ketawa.

Orang yang tidak mampu menangis itu tanda Qalbul Qasi atau keras hati. Sewaktu saya berada di Tanah Suci tahun lalu, saya ada mendengar syarahan yang disampaikan oleh Syeikh Nuruddin yang ketika itu turut berada di sana menunaikan ibadah haji. Beliau menyatakan, belajar-belajarlah untuk menangis. Menangis tanda hati kita lembut. Menangis tanda pengharapan dan taubat kita padaNya. Jika kita tidak mampu menangis pada awalnya, pura-puralah menangis kerana itu muqaddimah untuk kita benar-benar menangis. Jika kita tidak mampu juga untuk pura-pura menangis, menangislah kerana kita tidak mampu menangis.

Alangkah indahnya jika mampu menangis sepanjang malam-malam ramadhan tahun ini di hadapan Allah Taala mengharap keampunan dan rahmat serta pelepasan dari api neraka Allah SWT. Alangkah indahnya jika ketika orang lain nyenyak tidur, sibuk meladeni hal-hal dunia dan hiburan, sibuk dengan kuih raya, sibuk dengan sanak saudara, tetapi kita sibuk untuk menangisi kelemah jiwa dan iman lantaran jauhnya hubungan kita dengan Yang Maha Esa.

Menangislah selagi Dia masih beri masa dan nyawa serta uadara yang cukup untuk kita hidup di dunia sementara ini. Jangan kita banyak ketawa di dunia walhal kita akan menangis tanpa henti di akhirat sana. Saya menyeru diri saya sendiri!!!

Saya bertanya lagi pada jiwa saya adakah anda telah banyak menangis Ramadhan tahun ini??!

Wallahu'aalam...

No comments:

Related Posts with Thumbnails