-->

Monday, April 23, 2007

Anda Manusia Luar Biasa..??

Bismillah...

Siapa dia manusia luar biasa? Anda?? Saya, Mereka atau Dia..??


Pernah saksikan Filem Cinta Luar Biasa? mengisahkan jalan cinta (tidak bermaksud saya sokong apa yang dibawa oleh filem tersebut) antara dua insan (lakonan apek saiful dan shani)yang mempunyai saiz yang amat berbeza lalu di namakan filem tersebut dengan Cinta Luar Biasa (CLB). Luar biasa di sini ditakrifkan dengan pengertian yang sangat objektif. Saya tidak bermaksud jika anda mempunyai kasut bersaiz 15 maka anda saya gelar dengan insan luar biasa. Atau jika anda memiliki ketinggian 2.5 meter maka anda digelar dengan manusia luar biasa. Tidak, bukan itu yang ingin saya maksudkan.

Manusia luar biasa yang saya maksudkan adalah insan biasa yang memiliki tindakan yang luar biasa. Dengan tindakan tersebut, dia terangkat dengan gelaran manusia luar biasa. Kalau dia berjaya, kejayaannya sangat luar biasa. Kalau dia memimpin, kesan pimpinannya juga amat luar biasa. Kalau dia seorang hamba, taatnya kepada Tuhanya juga amat berbeza dan istimewa dari manusia biasa.


Orang yang tindakannya seperti orang kebanyakkan, maka dia akan jadi seperti manusia biasa. Tiada yang istimewa yang membezakannya dengan insan lain. Kerana tindakan dan hasilnya hanya lebih kurang sama sahaja. Hidupnya hanya mengikut arus yang ada. Kalau terhenti arus dek keringnya air, maka akan terhentilah jalan hidupnya. Kalau laju dan deras arus itu, maka tinggi dan lajulah potensi dirinya. Potensi dan kejayaannya dipengaruhi suasana. Muqaiyad tidak mutlak. Dia mengikut suasana bukan melakarnya.
Rasulullah SAW adalah insan luar biasa no. 1 yang mendominasi teladan manusia. Baginda tiada tandingannya. Segala segi dan ruang yang ada, baginda adalah insan no. 1 yang menjadi ikutan dan rujukan, bermula dengan nama Baginda sehinggalah segala apa yang dilakukanNya. Namanya sehingga kini menjadi sebutan lantas menjadi nama pilihan utama ayah dan ibu untuk anak-anak mereka. Sungguh luar biasa. Baginda adalah insan pertama yang diberi nama Muhammad. Sebelum Baginda, tiada ibu dan ayah yang terfikir untuk menamakan anak mereka dengan panggilan Muhammad.
Perlakuan, sifat dan tindakan baginda menjadi kajian dan sumber rujukan sehingga tertulis di dalam kitab-kitab hadis, sirah, perundangan, kekeluargaan dan segenap ruang kehidupan. Sungguh luar biasa. Mana ada seseorang setanding Baginda SAW yang sirah perjalanan hidupnya dari hari kelahiran sehingga hari kewafatannya lengkap dan kekal terpelihara sehingga kini. Siapa yang ingin jadi luar biasa semestinya banyak merujuk perjalanan hidup Baginda. Soalnya, entah di mana kita letakkan Baginda dalam sisi kehidupan kita..??!

Apa yang luar biasa dalam diri Baginda SAW :
* IbadahNya tidak tertanding oleh manusia biasa. Walaupun dosa dan kesalahnNya telah terampun kerana sifatnya yang maksum, Baginda tetap solat sehingga pecah tumit kaki Baginda hanya kerana ingin mensyukuri nikmat TuhanNya. Sungguh luar biasa berbanding gaya ibadah kita hari ini.
* Rasulullah memiliki isteri yang ramai. 12 orang kesemuanya isteri Baginda. Namun keadilan dan kebahagiaan tetap terpelihara. Zaman kita, entah kenapa. Perceraian merata-rata. Kes-kes di mahkamah syariah bertimbun yang minta di selesaikan. Luar biasanya pimpinan Baginda dalam keluargaNya.
* Baginda adalah bapa dan datuk yang sangat penyayang. Walaupun begitu baginda tetap tegas dalam mendidik anak-anak baginda sehinggakan jika anak Baginda yang mencuri maka akan dipotong tangannya. Itu amaran baginda. Berbeza sunguh dengan bapa-bapa zaman ini. Anak-anak diajar dengan korupsi. mencuri cara terhormat.
* Pimpinan Baginda mampu menewaskan tentera musuh dalam peperangan Badar al-qubra. 300 tentera Islam vs 1000 kuffar mushrik. Tiada kereta kebal. tiada rifel dan aparche. Sekarang ni, umat Islam punyalah kaya, punyalah ramai. Berbeza bukan dengan apa yang Baginda bawa..??!
* Baginda mampu menyatukan 2 qabilah besar Auz dan Khazraj di madinah dengan asas ukhwah Islamiyah. Sebelum Baginda, habis idea penduduk madinah mahu menyelesai sengketa antara mereka. Datangnya baginda, dengan akhlak dan Islam yang sempurna satukan mereka sehingga tiada lagi pergolakan sesama mereka. Luar biasa sungguh tindakan Baginda.
* Baginda adalah sahabat yang paling akrab bagi sesiapa yang bersahabat dengan Baginda. Para Sahabat r.a sanggup bergadai nyawa dan harta benda mempertahan Baginda dan perjuanganNya dari segala bahaya. Malahan, tiada orang pertama yang di kasihi oleh para sahabat melainkan selepas Allah dan Rasulnya. Hebat sungguh baginda bersahabat. Kalau Nabi SAW tidak menjual ukhwah kepada sahabat terlebih dahulu, manakan terhasil sahabat-sahabat yang sebegitu. Sahabat kita hari ini macam mana..??

Kesimpulan :

Saya tidak terdaya menceritakan kesemuanya. Saya juga bukanlah insan luar biasa yang mampu menjadikan Rasulullah sebagai sumber rujukan utama dalam hidup saya. Namun saya cuba untuk ke arah itu. Ma la Yudraku Kulluhu La Yutraku Kulluhu. Jika tak mampu untuk ikut keseluruhannya janganlah terus di tinggalkan semuanya. Idea yang ingin saya sampaikan di sini ialah kita semua adalah insan biasa. Hanya dengan tindakan dan perancangan kita yang luar biasa mampu mengangkat kita jadi manusia luar biasa.
Islam akan lebih terkehadapan sekiranya dipimpin oleh insan yang luar biasa seperti insan luar biasa no. 1 Muhammad SAW telah buktikannya suatu ketika dahulu. Islam kini rindukan kelahiran isan luar biasa persis Habibuna Muhammad SAW. Adakah kita orang yang luar biasa itu..??!!
Wallahu'aalam..

[+/-] Selengkapnya...

Sunday, April 22, 2007

Islam Yang Sebenar...??

Bismillah..
Saya pernah terdengar kisah segelintir pelajar agama yang mengatakan : "Pihak xxxxx perlulah mengambil tindakan yang sewajarnya terhadap yyyy kerana di takuti apabila pulang ke tanah air nanti mereka akan melaksanakan ISLAM yang sebenar" (mafhum ayat). Saya sengaja tidak menyatakan siapa yang terlibat di dalam penyataan di atas kerana al-ibroh bi umumil lafzi la bi khususis sabab (pengajaran diambil dari lafaz yang umum dan tidak terhenti dengan sebab yang tertentu sahaja)

Saya secara peribadi terkejut besar apabila mendengar penyataan di atas di utarakan oleh seorang mahasiswa yang belajar agama. Tidak sedarkah beliau bahawa apa yang dikatakannya itu amat berbahaya dari segi kesannya. Penyataan tersebut amat berbahaya kerana seolah-olah telah menentang Islam secara terang-terangan. Apa tidaknya, minta satu pihak ambil sebarang tindakan segera untuk menghancurkan sesebuah kumpulan kerana di takuti mereka akan melaksanakan ISLAM yang sebenar apabila pulang ke tanah air. Apa koje ni, dah tak de keje lain ker yang nak di buat..??!!

Bukankah Allah Taala telah berfirman :
أُولَئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الضَّلالَةَ بِالْهُدَى فَمَا رَبِحَتْ تِجَارَتُهُمْ وَمَا كَانُوا مُهْتَدِينَ

Maksudnya : "Mereka itulah orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk, maka tidaklah beruntung perniagaan mereka dan tidaklah mereka mendapat petunjuk." [al-Baqarah : 16]

أُولَئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالآخِرَةِ فَلا يُخَفَّفُ عَنْهُمُ الْعَذَابُ وَلا هُمْ يُنْصَرُونَ

Maksudnya :"Itulah orang-orang yang membeli kehidupan dunia dengan (kehidupan) akhirat, maka tidak akan diringankan siksa mereka dan mereka tidak akan ditolong." [al-Baqarah : 86]

أُولَئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الضَّلالَةَ بِالْهُدَى وَالْعَذَابَ بِالْمَغْفِرَةِ فَمَا أَصْبَرَهُمْ عَلَى النَّارِ

Maksudnya :"Mereka itulah orang-orang yang membeli kesesatan dengan petunjuk dan siksa dengan ampunan. Maka alangkah beraninya mereka menentang api neraka!" [al-Baqarah : 175]

Ayat-ayat di atas jelas menyatakan bahawa sesiapa yang menjual kebenaran dengan kesesatan baginya azab yang amat pedih. Kita telah diberikan ilmu dan kefahaman di bumi anbiak ini. Kita seharusnya sentiasa berdoa agar ilmu yang kita pelajari menjadi petunjuk kepada kita untuk mempertahankan ISLAM bukan untuk menjahanamkannya pula. Sama-samalah kita berdoa agar kita tidak tergolong di kalangan orang-orang yang menjual agama Allah Taala dengan dunia dan segala isinya kerana sesungguhnya Allah Taala telah membeli orang-orang mukmin dengan harga yang sangat tinggi nilaiannya.

Firman Allah Taala :

إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَى مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنْفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُمْ بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ وَعْدًا عَلَيْهِ حَقًّا فِي التَّوْرَاةِ وَالإنْجِيلِ وَالْقُرْآنِ وَمَنْ أَوْفَى بِعَهْدِهِ مِنَ اللَّهِ فَاسْتَبْشِرُوا بِبَيْعِكُمُ الَّذِي بَايَعْتُمْ بِهِ وَذَلِكَ هُوَ الْفَوْزُ الْعَظِيمُ

Maksudnya : "Sesungguhnya Allah telah membeli dari orang-orang mukmin diri dan harta mereka dengan memberikan surga untuk mereka. Mereka berperang pada jalan Allah; lalu mereka membunuh atau terbunuh. (Itu telah menjadi) janji yang benar dari Allah di dalam Taurat, Injil dan Al Quran. Dan siapakah yang lebih menepati janjinya (selain) daripada Allah? Maka bergembiralah dengan jual beli yang telah kamu lakukan itu, dan itulah kemenangan yang besar." [at-Taubah : 111]

Moga kita tergolong di kalangan orang-orang yang telah Allah beli diri dan harta mereka dengan Syurga yang kekal abadi.

Wallahu'aalam.

[+/-] Selengkapnya...

Friday, April 20, 2007

Motivasi diri - Tidak Cukup Lagi???

Bismillah...
Saya adalah orang yang berjaya di kalangan jutaan rakan-rakan saya yang gagal. Waktu itu saya bersaing merebut tempat pertama. Tiada tempat ke-2, ke-3 dan seterusnya disediakan di dalam musabaqah itu. Yang ada hanyalah juara. Takdir Allah Taala dengan berkat usaha gigih saya waktu itu, saya telah berjaya menewaskan jutaan pencabar saya yang tidak kurang juga saingannya. Mereka berusaha bermati-matian kerana siapa yang gagal pasti akan mati dan tiada peluang untuk hidup lagi. Hanya juara waktu itu yang akan hidup kekal dengan hadiah lumayan : umur, rezeki, ajal dan segala keperluan.

Anda pastinya juga pernah jadi juara seperti saya. Namun kebanyakkan orang yang saya tanya, mereka lupa dengan kejayaan itu. Mereka lupa sebenarnya pada suatu masa dahulu mereka pernah menjadi juara. Juara yang tidak tertanding oleh sesiapa di waktu itu. Kerana dialah satu-satunya juara dan pemenangnya. Kecuali di dalam beberapa pertandingan yang terbuka ada 2 atau beberapa pemenang bersama. Tidak kiralah. Yang penting juara itu berpeluang untuk hidup dan dimuliakan selepas ditabalkan sebagai pemenang (bersama @ sendirian) dalam pertandingan itu.

Jika kita sedar kita adalah juara suatu ketika dahulu, kita pastinya berbangga dengan kejayaan itu. Kejayaan itu anugerah Allah Taala yang tak ternilai harganya. Kejayaan itu juga haruslah kita manfaatkan sebaiknya agar kita sentiasa jadi insan yang juara tanda kesyukuran kita pada Yang Maha Esa. Kita harus sedar bahawa begitu ramai yang berebut-rebut untuk jadi juara waktu itu. Bukan ribuan malah jutaan.

Saya cerita ni anda tahu ker pertandingan apa yang saya maksudkan ni. Ha itulah. Manusia (bukan melayu sahaja) memang mudah lupa. Lupa yang dia dilahirkan sebagai juara. Dahulu sewaktu di alam air dan sel, bukankah kita sahaja yang terpilih untuk menjadi segumpal daging yang akhirnya bergelar KITA. Dari jutaan sperma yang terpancar dari air yang hina, hanya kita yang terselamat dan bergelar juara. Bukankah juara itu adalah kita??

Jadi jika kita dilahirkan sebagai juara, adakah tidak cukup lagi motivasi untuk diri yang ingin berjaya dan terus berjaya?? Kita ini adalah juara!!! jangan teragak-agak lagi. Kejuaraan dan kejayaan itu adalah anugerah yang tidak ternilai harganya. Jadi, kenapa kita memilih untuk gagal dan lemah di dunia ini kerana kita telah dilahirkan sebagai JUARA???


Wallahu'aalam

[+/-] Selengkapnya...

Monday, April 16, 2007

Faqidus Syaik La Yukti

Bismillah..
Saya merasa terpukul apabila banyak persoalan dalam bidang yang saya ceburi tidak dapat saya selesaikan dengan baik. Saya tidak mampu menjawab, mengajar, menilai dan menulis dengan baik. Apabila saya kaji diri sendiri dengan nilaian SWOT (kekuatan, kelemahan, ancaman dan cabaran), rupanya terlalu banyak kekurangan yang saya miliki terutama kelemahan dalam penguasaan ilmu dan thaqofah. Itu tidak termasuk kelemahan dan kepincangan dalam kemahiran asas yang perlu ada bagi seorang daie.
Kenapa? Kerana saya orang yang kehilangan. Saya bukan setakat kehilangan, bahkan tidak banyak yang saya miliki. Sudahlah tidak banyak, kehilangan pula. Sebab itu saya tidak mampu memberi kerana orang yang tidak memiliki dan kehilangan sesuatu maka dia tidak mampu untuk memberi apa-apa. Faqidus Syaik La Yukti.

Kita sudah mula belajar sejak dari TADIKA hingga tamat peringkat asas unversiti. Itu pengajian seacra langsung tidak termasuk yang non-rasmi. Namun ke mana perginya ilmu yang dipelajari selama hampir 20 tahun itu. Adakah semuanya sudah hilang dan pupus dengan lupusnya kertas-kertas jawapan dalam peperiksaan? Adakah ilmu yang dipelajari dahulu pergi setelah tamatnya kita dari usai sebuah pengajian. Atau ilmu yang dipelajari tidak berkat gara-gara akhlak yang buruk sewaktu pembelaaran. Atau maksiat yang sangat banyak menghalang cahaya ilmu itu masuk ke dada lalu jadi sempit dan sesak dengan seribu titik kegelapan. Ilmu tidak lekat dengan orang yang banyak maksiat kata guru kita. Aduh..malangnya.

Saya insafi diri yang serba kekurangan ini. Saya mengharapkan diberi peluang oleh Allah Taala untuk memperbakiki kelemahan ini. Moga kita tergolong di kalangan orang yang sibuk dengan jalan ilmu kerana Man Salaka Toriqon Yaltamisu Fihi Ilman Sahhalallahu Lahu Toriqan Ilal JANNAH...

Catatan dari Iskandariah..

wallahuaalam

[+/-] Selengkapnya...

Monday, April 02, 2007

2 Musuh itu...

Bismillah...

2 Musuh itu
Tidak kelihatan
Siapa yang beriman
Pasti kan ketahuan

2 Musuh itu
Sering bergandingan
Siapa tak tertahan
Pasti kan tumbang

2 Musuh itu
Satu dalam diri
Kehendak kuat bertalu
Itulah dia NAFSU

2 Musuh itu
Satu unsur luaran
Selalu datang menyerbu
Itulah dia SYAITAN

وَمَا أُبَرِّئُ نَفْسِي إِنَّ النَّفْسَ لأمَّارَةٌ بِالسُّوءِ إِلا مَا رَحِمَ رَبِّي إِنَّ رَبِّي غَفُورٌ رَحِيمٌ

Maksudnya : "Dan aku tidak membebaskan diriku (dari kesalahan), karena sesungguhnya nafsu itu selalu menyuruh kepada kejahatan, kecuali nafsu yang diberi rahmat oleh Tuhanku. Sesungguhnya Tuhanku Maha Pengampun lagi Maha Penyanyang" [Yusuf : 53]

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُبِينٌ

Maksudnya : "Hai orang-orang yang beriman, masuklah kamu ke dalam Islam keseluruhan, dan janganlah kamu turut langkah-langkah syaitan. Sesungguhnya syaitan itu musuh yang nyata bagimu" [al-Baqarah : 208]


Terkadang kita tidak perasan
Bahawa Allah telah beri pengajaran
Kita sering bermusuhan sesama Islam
Kerana dua musuh ini tiada dalam kawalan

Fikir-fikirkan..renung renungkan..Adakah 2 musuh ini terlebih dahulu sudah kita hadapi dengan sebaiknya sebelum kita berhadapan dengan musuh yang pelbagai di luar sana?? BAGAIMANA??




SUCI HATI DAN MUJAHDATUN NAFSI
SUCI HATI DENGAN ISTIGHFAR
LEMBUT HATI DENGAN SELAWAT
PERKUKUH DIRI DENGAN LA ILAHA ILLLAH

Wallahua'alam...

[+/-] Selengkapnya...

Related Posts with Thumbnails