-->

Friday, October 26, 2007

Kebangkitan Dalam Kepelikan.

Bismillah..

Salam sejahtera buat semua. Alhamdulillah syukur tidak terhingga dengan kurnian nikmat iman dan kehidupan, moga kita semua sentiasa berada di dalam limpahan rahmatNya. Sudah hampir 3 bulan saya berada di Kota Kehidupan London, maka selama itu jugalah pengalaman yang diterima mengajar dan mendidik jiwa muda yang mencari-cari erti perjalanan kehidupan. Jurnal jalan kehidupan ini tidak mampu melakar kesemua memori yang dilalui. Yang tertulis hanyalah yang terlekat di benak fikiran dan terkesan di dalam perlakuan.

Hari Raya yang lalu menggambarkan kepesatan dakwah Islam di Kota ini. Setiap masjid yang berada di kota ini dipenuhi Jemaah yang datang dari pelbagai negara, warna dan keturunan. Saya tidak melepaskan peluang untuk mengikuti jemaah internasional di Regent Mouque (Central Mosque London) bagi merasai suasana sebenar perkumpulan bersejarah itu. Memang mengagumkan. Di tengah-tengah kota metropolitan ini, berdirinya tiang keimanan yang kukuh terpasak di dada-dada umat Islam mendepani cabaran sekitar yang menakutkan.

Walaupun Islam sudah semakin berkembang di Kota ini, namun ia masih lagi menjadi agama pelik dan sinonim dengan nama terrorist dan extremist. Agama yang kononnya mahu menguasai dunia. Agama yang katanya menekan para pengikutnya dengan pelbagai tekanan dan paksaan. Solat sehingga 5 waktu sehari, berpuasa sebulan dengan melarang perkara yang dihalalkan seperti makan minum dan hubungan suami isteri, keluarkan harta untuk orang miskin(zakat), makan hanya benda yang halal serta lain-lain lagi aturan Islam semuanya itu seolah-olah keterlaluan, syadid (ketat) dan dianggap sebagai penindasan. Sesiapa yang mahu beramal dengan ajaran Islam dianggap extremist dan pelampau agama.

Bagi mereka, jika anda muslim cukuplah anda mengucap 2 kalimah syahadah, tidak perlu nak tunjuk sangat bahawa anda beragama Islam. tidak perlu solat, tidak perlu bayar zakat dan tidak perlu dakwah-dakwah (mengajak orang kepada ajaran Islam). Sehingga memakai tudung pun mereka anggap sebagai extrem. Pelik. Memang Islam itu pelik. Nabi S.A.W telah berpesan kepada kita umat akhir zaman bahawa Islam itu akan dipandang pelik seperti mana ia datang suatu masa dahulu.

Mafhum hadis Nabi SAW : Bermulanya Islam itu dengan kepelikan (dagang & asing), kemudian akan kembali menjadi pelik (akhir zaman) dan beruntunglah orang-orang yang pelik itu. Hadis Riwayat Imam Muslim.

Siapakah yang pelik itu? Merekalah yang beramal dengan ajaran Islam, berpegang dengan Al-Quran dan sunnah Nabi di akhir zaman. Seolah-olah islam itu ajaran baru. Yang lebih mengharukan, orang-orang yang beramal ini dipandang asing dan pelik oleh umat islam sendiri. Di pandang serong oleh sanak saudara dan kawan-kawan. Kalau teman se-Islam pun sudah begitu, apatah lagi non Muslim yang tidak tahu menahu mengenai ajaran Islam. Memanglah begitu keadaannya bagi sesiapa yang mahukan ISLAM secara total. Berpegang dengan islam di akhir zaman ini seperti memegang bara api. (mafhum hadis Nabi SAW). Tidak kuat dan kepanasan maka terlepaslah Islam dari genggaman. Bersabarlah wahai orang-orang yang kepanasan. Sesungguhnya panas bara itu hanyalah sedikit jika dibandingkan dengan api neraka jahannam. Panas itu hanaya sementara. Keberuntungan dan tempat kembali yang damai adalah janji Tuhan yang pasti.

Wallaua'alam

2 comments:

Pengembara yang Faqir said...

Tapi ingat bila di Regent's Mosque jangan kuat-kuat sangat membaca Hizb al-Bahr untuk memohon daripada Allah keselamatan perjalanan, nanti orang-orang Salafi akan kejar keluar.

Mohamadfairuz said...

ermm..baca di perosok dan penjuru regent mosque jer..atau di kawasan luar dataran..baca hizib bahar moga Allah buka mata mereka untuk turut serta membaca.. :)

Related Posts with Thumbnails