-->

Sunday, July 15, 2007

Bertalaqi al-Quran Satu Tuntutan..

Bismillah..

Mungkin ini kali terakhir saya menulis menggunakan khidmat AMILO Pi 1505 keluaran Fujitsu Siemens ini. Oleh itu sebelum berpindah milik kepada insan lain, elok saya ambil kesempatan ini untuk menulis dan mengabadikan jasa AMILO yang amat banyak buat diri saya. Hampir 8 bulan saya menggunakannya, kini ia bakal berpindah milik kepada sahabat saya, Azizulhisyam yang bakal pulang ke tanah air hari Selasa ini.

Justeru AMILO akan sampai ke tanah air lebih awal dari saya. Saya amat puas hati dengan AMILO. Jika tidak disebabkan oleh keperluan yang lebih besar, saya tidak akan menjualnya kepada orang lain kerana ia sangat hebat berprestasi.

Dua tiga minggu ini amat penat saya rasakan. Di akhir-akhir keberadaan saya di sini dipenuhi dengan pelbagai taklifan peribadi dan persatuan. Namun ianya amat baik saya rasakan. Jika tidak, masa pagi mungkin banyak dihabiskan dengan tidur yang tidak kunjung puas. Yang paling mencabar saya rasakan adalah talaqqi al-Quran yang setiap hari perlu saya ikuti. Sudah hampir 5 tahun saya mendapat didikan Syeikh Abdul Azim Syaaban. Kalau orang lain dalam masa 5 tahun tu mungkin sudah banyak kali khatamnya. Namun bagi saya sekali pun belum merasa khatam di hadapan Syeikh. Bulan ini amat mencabar. Syeikh minta saya khatamkan dalam masa sebulan yang berbaki ini. Yang lebih mencabar lagi saya diminta untuk mengulang kembali bermula dari juzuk yang pertama.

Sudah jadi pelajar tua ni, semakan Syeikh jadi lebih tajam lagi. Kalau dahulu saya baca rasa macam sudah betul, tapi kini sudah jadi salah. Kata Syeikh, lahjah saya masih melayu lagi. Huruf yang paling bermasalah sehingga kini adalah huruf Dhad. Ye lah, hanya Rasulullah sahaja yang paling betul dalam menyebut huruf Dhad ni. Namun kata Syeikh, walau tidak 100% sama dari segi tempat keluar hurufnya, yang penting bunyinya mestilah sama. Kene rotan, cubit telinga dan penyapu lalat itu biasalah bagi saya. Apa tidak marahnya, sudah 5 tahun belajar pun tak pandai-pandai lagi.

Ilmu tajwid bagi saya ianya amat dharuri. Jika kita pelajar agama, belajar tinggi-tinggi tetapi dalam membaca al-Quran masih lagi berterabur tidak padanlah dengan ilmu yang tinggi itu. Salah membaca al-Quran boleh membawa tidak sah dalam solat kita. Ini bukan perkara main-main. Saya nasihatkan bagi kawan-kawan yang masih mempunyai masa untuk bertalaqi al-Quran eloklah cari mana-mana guru yang anda rasakan sesuai. Tidak mahukah kita dalam seumur hidup kita merasa khatam membaca al-Quran di hadapan orang yang pernah bersambung sanad bacaannya hingga sampai kepada Rasulullah SAW..? Ini peluang kita. Di Mesir ni amatlah ramai guru-guru muqrik yang mahir dan bersanad.

Nak ceritanya, guru di sini cek bacaan kita sambil pejam mata jer. Kadang-kadang sambil beliau ke dapur pun tahu kesalahan apa yang kita baca. Nak kata mahir dan kuatnya ingatan guru-guru di sini ni. Kita ni baca berulang kali di rumah. Sampai depan guru rupanya masih banyak lagi kesalahan yang kita baca. Bayangkan jika kita langsung tidak pernah membaca di hadapan guru. Salah tak salah kita langgar sahaja. Nanti kalau kesalahan itu sudah melekat dimulut kita amatlah susah untuk kita betulkan di hari kemudian. Itu baru membaca, belum tasmik hafazan lagi. Kalau benda yang kita baca dan nampak di hadapan mata pun sudah salah banyak, inikan pula hafazan kita. Macam mana pula bacaan kita dalam solat kita.

Saya tidak nafikan, walau sudah hampir 5 tahun belajar pun masih banyak kesalahannya juga. Namun, sekurang-kurangnya dapatlah juga saya meminimumkan kesalahananya. Dahulu saya pernah juga berguru di Malaysia. Jadi apabila baca di hadapan Syeikh kali pertama dahulu saya rasakan macam sudah betul sahaja bacaan saya. Tup tup 7 kesalahan saya dalam al-Fatihah. Hah, terkejut saya. Kebanyakkannya kesalahan dalam menyebut makhraj huruf. Patutlah, dahulu saya belajar dengan guru melayu jadi lahjahnya pun lahjah melayu. Sekarang ni dengan guru arab, jadi lahjahnya perlulah ikut seperti orang arab. Al-Quran itu diturunkan dalam bahasa Arab dan dengan lahjah sebutan Nabi Muhammad SAW, insan yang paling fasih dalam dunia.

Banyak perkara yang saya dapat sewaktu belajar dengan Syeikh. Antaranya bacaan perlulah kuat. Kalau kita baca perlahan sudah tentu tidak nampaklah kesalahan bacaan kita. Banyak la tempat makhraj yang tidak betul keluarnya. Tempat berhenti pun kita main langgar sahaja. Sebab mudah-mudah kita curi nafas waktu membacanya. Kalau kita baca kuat, paling kurang kita yakin yang bacaan kita itu betul. Orang yang sekitar kita pasti akan membetulkan bacaan kita jika kita tersalah membacanya.

Antara lain, apabila membaca perasaan dan penumpuan haruslah sepenuhnya dengan apa yang kita baca. Saya banyak kali berhadapan dengan sutuasi yang tidak khusuk apabila membaca di hadapan Syeikh. Kepala ingat kerja di rumah. Ingat kerja dan program. Macam-macam lagi lah. Dan waktu itu pastinya bacaan saya akan banyak salahnya. Itu tanda kita tidak beri penumpuan pada bacaan kita. Nak baca dengan baik harus beri penumpuan dengan apa yang kita baca. Sambil baca perlu juga tahu maknanya agar kita tidak berhenti pada tempat yang tidak selayaknya. Syeikh kata siapa yang tidak tahu tempat waqaf hasan (berhenti yang elok) maka dia tidak layak untuk jadi guru al-Quran. Ini memang sangat mencabar. Saya banayak kali ditegur o leh syeikh kerana berhenti di temoat waqaf qobih (berhenti yang buruk).

Saya hanya ingin berkongsi dengan kawan-kawan sahaja. Kalaupun kawan-kawan tidak sempat untuk cari guru, ada alternatif lain yang perlu kawan-kawan buat untuk perbaiki bacaan al-Quran. Antaranya anda perlu banyak membaca al-Quran dengan kuat. Untuk lebih baik lagi cari rakan-rakan yang elok bacaannya agar menyemak bacaan kita. Manhaj al-Quran dalam USRAH perlulah dipertingkat agar semua ahli usrah mampu membaca al-Quran dengan baik.

Saya rasa sedih juga kerana terjumpa kes-kes terpencil kawan-kawan yang merangkak-rangkak dalam membaca al-Quran. Itu tidak sepatutnya terjadi di sini. Kalau merangkak kerana lidah pelat itu boleh dimaafkan, tetapi apa yang saya dapai ianya sebaliknya. Al-Quran tidak dibaca. Ilmu tajwid pula tidak diendahkan. Kita harus sama-sama benteras perkara ini sebelum ia jadi lebih parah lagi. Zaman akan datang mungkin kita akan sekali lagi bertemu dengan zaman anak-anak kita tidak kenal tulisan jawi. Kalau kita tidak bersedia dari sekarang, siapa lagi yang kita harapkan untuk mendidik anak-anak kita..?!

1 comment:

uwaies said...

Salam,ustaz.insyallah ada rezeki Allah gantilan dengan AMILO yang lebih baik.Moga ustaz terus thabat dalam jihad penulisan sekalipun Amilo tidak di gengaman..

Boleh ustaz jadi tok guru selepas ni,dah ada sanad..boleh talaqi dengan anak murid syeikh..sila berei tunjuk ajar..

teruskan perjuangan

Related Posts with Thumbnails