-->

Thursday, March 02, 2006

Pelayaran mencari Pencipta...

Hemm..penat nya hari ini..kursus kepimpinan dari pagi sampai ke malam..namun ianya tetap menyeronokkan. Hidup ini semuanya menyeronokkan. Sebab apa saya kata begitu? Semua yang kita kerjakan mendapat ganjaran dari Allah SWT. Cuma nampak dan tak nampak jer ganjarannya.. Emm..itulah untungnya orang Islam. Setiap kerjanya adalah satu ibadah dan menenangkan jika ikhlas kita niatkan keranaNya..Bayangkan dengan niat sahaja kita mampu merangkul pelbagai ganjaan kebaikan walaupun pada akhirnya kita tidak melaksanakan amalan tersebut.

Namun semuanya perlukan ilmu pengetahuan. Tanpa ilmu amalan kita tiada ganjaran. Bagi yang berilmu pula, jika tidak diamalkan terutamanya dalam perkara yang diwajibkan, akan diazab sebelum diazabnay para penyembah berhala. Di dalam matan az-zubad (syair@puisi yang membicarakan tentang fiqh mazhab Syafie) ada di nyatakan mengenai perihal orang yang tidak berilmu dan yang berilmu dalam melaksanakan amalan harian:

Fa Alimun Bi Ilmihi Lam Yaamalan
Muazzabun Min Qabli Ubbdail Wathasn
Wa Kullu Man Bi Ghairi Ilmin Yaamalu
Aamaluhu Mardudatun La Tuqbalu


(Maaf tiada perisian jawi)
Maksudnya :

Maka orang yang berilmu akan tetapi tidak beramal dengannya
Akan diazab sebelum diazabnya penyembah berhala
Dan orang2 yang beramal tanpa ilmu
Amalannya tertolak dan tidak akan diterima sebagai amalan kebajikan


Begitulah, beruntungnya kita ni yer.. Bayangkan jika kita terdengar seseorang mengetuk pintu rmah kita. Lalu kita niatkan di dalam hati untuk :
1) menghormatinya
2) memberi layanan yang terbaik
3) menyediakan makanan dan minuman
4) mendoakannya
5) senyum kepadanya
6) dan lain2 lagi

Maka, semuanya akan kita perolehi pahalanya (pahala niat melakukan amalan kebajikan) walaupun pada akhirnya kita tidak melaksanakannya. Yang penting niat itu ikhlas dan mengharapkan keredhaan dariNya.

Oklah..sambung cerita dari tanah suci.
Perjalanna kami ke tanah suci menaiki kapal laut..syarikat perkapalan wadi nil – dahab yang menguruskan pelayaranku..emm, setengah orang mesti tak percaya kan. Dahulu, para hujjaj (orang yang mengerjakan haji) dari Malaysia juga pergi ke tanah suci menaiki kapal laut. Itu zaman dahulu. Memakan masa sehingga 3 bula untuk ke haji. Sebulan perjalanan pergi, sebulan di tanah suci dan sebulan perjalanan pulang.

Em, bagi sapa yang tak percaya kami ke sana menaiki kapal laut, boleh lihat buktinya di album yang tersedia di ruangan blog ini..Laut ini memang penuh pancaroba. Kali pertama menaiki kapal memang menyeronokkan. Tiada apa yang seolah2 perlu di takutkan. Semuanya berjalan lancar. Tugas sebagai seorang musyrif hujjaj PMRAM pun nampak macam mudah sahaja pada awalnya.

Kami belayar 3 hari di lautan. Malam kedua di lautan kami bersiap sedia untuk miqat makani untuk para hujjaj dari luar tanah haram iaitu di Juhfah. Em..rasa kekok juga kali pertama memakai ihram ni. Semuanya serba putih. Mengingatkan daku pada kematian. Seolah-olah berada dalam kain kafan. Itulah di antara hikmah disunatkan memakai ihram yang bewarna putih. Sewaktu pelayaran menuju ke tanah suci semuanya rasa tenteram. Daku terfikir sejenak, kawan2 sering bercerita bahawa mereka mabuk dalam pelayaran. Namun sehingga saat itu, aku masih lagi ceria, menanti2 saat mabuk yang diperkatakan. Hah..samapai sudah kami di perbatasan Tanah Arab Saudi. Jelas, kami tidak mabuk dan semuanya ceria dan dalam hati sebak mengenangkan peluang sampai kali pertama ke tanah suci.

Namun segalanya berubah ketika pelayaran pulang. Barulah Allah tunjukkan bagaimana lautan mengganas mengubah persepsi kami sewaktu kali pertama menaiki kapal dahulu.
Kapal kami dipalu ombak besar. Baru sahaja pelayaran dimulakan kami tidak mampu lagi berdiri di dalam kabin kapal. Ya Allah hati bergetar memohon keselamatan dan perasaan ingin cepat tiba di mesir menyelubungi hati kami. Takut dan gementar yang teramat sangat. Selama sehari kami mabuk dan tak makan kerana keadaan baring lebih menyenangkan dalam keaadaan tersebut. Solat kami dirikan dlaam keadaan duduk dan ada yang hanya berbaring tidak menyangka ditimpa kekalutan yang sedemikian.

Setelah berada di pertengahan pelayaran barulah keadaan kembali stabil. Kapal yang sudah tidak bergoncang atau mungkin sahaja jiwa dan perasaan kami yang sudah sebati dengan pukulan ombak yang membalun kapal tanpa henti. Ya Allah, patutpun ada hizib bahar yang menggambarkan lautan nampak cantik dari dataran akan tetapi penuh pancaroba bagi sesiapa yang mengharungi. Ketika itu medulla oblongata menakkul : Aku memang tak layak jadi nelayan dan tentera laut..hehe..takkulan yang menggambarkan ketakutan dan kegementaran aku yang teramat sangat kala itu..

Pengalaman naik kapal pun kalau difikirkan amat melucukan. Ada kawan yang Snap
Gambar aku diam-diam ketika aku mabuk laut ketika itu. Lucu tengok muka waktu tu. Monyok dan meloyakan. Tapi aku tak upload takut akan dijual di pasaran nanti..hehe..

3 Hari sampai di kota kaherah, aku dikejutkan dengan kegemparan yang menghempas sanubariku..Sebuah kapal laut yang membawa pekerja dan sebahagiannya Hujjaj dari Arab Saudi karam di lautan. Tempat yang sama dengan laluan kapal kami 3 hari yang lalu. 1400 nyawa terkorban. Bayangkan betapa sedih waktu itu. Kami terselamat dari insiden itu. Kapal itu dinaiki Hujjaj PMRAM tiga tahun yang lalu. Tahun ini kami ditaqdirkan naik kapal yang lain dari kapal itu. Kapal SALAM memang biasa di bibir peajar Malaysia di sini. Terutamanya yang sudah ke haji atau Umrah. Moga Allah Taala merahmati mereka yang terlibat dengan tragedi kapal SALAM..sama sama kita hadiahkan al-Fatehah kepada kereaka yang telah terkorban shahid dalam pelayaran itu..al-Fatehah..

Akan datang, insyaalah aku nak cerita kisah kali pertama memasuki masjidil haram menunaikan tawaf dan saie umrah wajib(aku tunaikan haji tamattuk dan sebahagian kawan kerjakan tawaf qudum kerana tunaikan haji ifrad) insyaallah..jumpa lagi

Related Posts with Thumbnails