-->

Saturday, February 25, 2006

Bukan tak mahu menari..

Alhamdulillah..

Mama samy memakai sari
sari dibeli di tanjung sepat
hajat di hati ingin menari
apakan daya masa tak sempat

emm..tak sangka ramai yang nak mendengar sambungan cerita dari tanah suci ni..sekali kemaafan diminta..dan sejuta terima kasih di atas sokongan agar daku terus menulis, jariku terus menari, akalku terus menakkul, jiwaku terus dijana..namun semuanya adalah di atas matlamat yang satu, mencari keredhaan Ilahi..

Ramai antara kita yang tidak mengerti apakah ertinya mencari cinta Ilahi. Erti mengenali dengan sebenar-benar perkenalan dan tunduk dengan sepenuh tawaddhuk. Aku pantas bukan yang yang selayaknya berbicara hal seperti ini, Kerana aku juga sedang tercari-cari apakah ertinya cinta sejati..

Pemergianku menyahut seruan Ilahi telah ku pahat lama dalam hati..Aku teringat kalam Ust Masnor, sahabat dan guruku dari Indonesia. "Kalau nak pergi harus ada azam yang kuat". Usaha itu katanya memulakan langkah yang pertama. Buat sahaja urusannya, lantas bertawakkallah pada Tuhan yang menyusun segala-galanya. Aku tidak menyangka diberi peluang untuk ke sana pada awalnya. Lantaran kelewatan aku membuat urusan ditambah surat pengesahan kuliahku yang terlau lewat keluar sehingga aku hampir putus asa untuk ke sana. Namun ku gagahkan juga kakiku memulai langkah pertama.

Benarlah kata orang, tawakkal itu jambatan kejayaan. Suasana berubah apabila Allah mempertemukan aku dengan seorang lagi kawanku yang kelewatan membuat urusan. Itulah dia Ust Aidil dari Kedah, sekuliah denganku di Zamalik yang ingin pergi kali kedua menemani isterinya.

Pada permulaannya, aku tidak berhasrat untuk mengikuti rombongan Haji PMRAM dan merancang untuk mengikuti rombongan pelajar Indonesia. Bukan tidak mahu ikut PMRAM, namun kewanganku yang tidak mencukupi untuk aku mengikuti rombongan PMRAM menjadikan aku memilih izul dari Indonesia sebagai pemudah urusan. Akan tetapi, setelah bertemu dengan Ust Aidil, segalanya berubah. Aku nekad mengikuti rombongan PMRAM, walaupun waktu hanya tinggal 2 hari untuk membuat urusan.

Bantuan Tuhan datang. Urusanku selesai dalam masa dua hari. Cukup menakjubkan, berkat kesabaran dan doa orang-orang yang aku rasai kehadirannya membantu mempermudah segala urusanku. Aku cukup gembira. Hajat hampir kesampaian, walau keputusan belum pasti lagi membenarkan aku menjadi tetamu Tuhan tahun ini. Dalam tangan sudah ada 70% peluang ke tanah suci. 30% lagi datang dari kebenaran Kedutaan Arab Saudi, hendak diterima atau ditolak.

Semuanya memang tidak aku bayangkan. Sipa menyangka. Dalam diam PMRAM mencari-cari bakal ketua rombongan jemaah HAJI PMRAM tahun ini. Kedengaran suara-suara liar menyebut-nyebut namaku. Aku buat tak tahu. Tahun ini pengarah Haji PMRAM tidak dapat ke sana lantaran permasalahan yang tidak dapat dielakkan.

Hatiku berdebar kuat menanti hari-hari yang dijanjikan. Tup..tup..keputusan telah keluar..Allahhuakhbar..Hajatku telah diterima Tuhan. Namaku tersenarai di dalam rombongan Hujjaj PMRAM tahun ini. Kedengaran sayup-sayup lambaian kaabah yang sehingga kini terbayang-bayang tidak mampu aku lupakan. Serentak itu, aku dikejutkan dengan pemilihanku sebagai ketua Jemaah HAJI PMRAM. Hah..Tuhan..inikah aturanMu Tuhan. Berat seberat bukit Uhud aku rasakan. Tidak mampu ku gambarkan. Taklifan yang cukup membuat aku tidak boleh tidur malam. Bayangkan, Umrah sahaja tidak pernah aku tunaikan, inikan pula menjadi ketua rombongan Jemaah Haji PMRAM yang bakal menguruskan segala urusan bakal tetamu Allah di Tanah Suci nanti..

Namun sahabat-sahabat menenangkan. Kau boleh Fairuz. Hampir sahaja air mataku mengalir mengenangkan tugas yang sangat mencabar ini. Ku ingatkankan pemergianku mampu ku jadikan sebagai cuti sementara dari persatuan untuk mengadap Tuhan. Namun itulah aturan Tuhan yang berkehendakkan aku memikul tugas berhidmat untuk hujjaj dalam keadaan kepalaku kosong tanpa haluan.

Aku Pasrah. Dapat pergi pun sudah bersyukur Fairuz. Cuma Tuhan hendak menguji ketahanan kau sahaja. Tenanglah, Kau kan bakal tetamu Allah. Allah telah sediakan segala kelengkapan untuk menyambut tetamu tahunanNya. Aku kembali tenang apabila mengenangkan sepatah slogan yang mengatakan : "Khidmatul Hujjaj Syarfun Lana" (khidmat untuk para hujjaj itu kemulian bagi kami)

Sambung nanti lah yer..penat menari ni rupanya yerk..tapi menari macam ni memang mengenang memori..rasa nak pegi lagi..jumpa lagi

1 comment:

SaufiahAzZahrah said...

ke manapun kita berlari,
kepada siapapun kita menghindar diri,
untuk siapapun kita tujui,
tetaplah yang sudah tetap itu,
kerana telah dirancang Tuhan sebegitu..

kita menjadi kita yang begini kerana telah Dia tetapkan supaya begitu. Dia sangat tahu siapa kita, apa akan jadi pada kita, ke mana kita seterusnya. Semuanya dalam genggamanNya.

Hanya, kita yang harus mendidik redha dalam jiwa, diiringi tawakkal dan kemudian berusahalah. Kerana Dia yang memilih. Dia tahu semuanya.

Related Posts with Thumbnails