-->

Monday, November 26, 2007

Taqwa, Ujian Dan Perjuangan

Bismillah...

Perjalanan hidup memang tidak akan reda dari dugaan dan cabaran. Allah Taala berfirman di dalam al-Quran surah al-Ankabut ayat 2 yang bermaksud ; "Adakah manusia menyangka bahawa cukup sekadar mereka menyatakan 'kami telah beriman' sedangkan mereka belum diuji?"

ujian datang dari pelbagai sudut dan ruang. Bagi umat Islam yang bergelar mukmin, seharusnya setiap dugaan dan cabaran yang dihadapi di dalam kehidupan seharian dijadikan sebagai pembuktian keimanan kepada Tuhan yang menciptakan. Keimanan bukan hanya dengan kata-kata dan luahan. Keimanan itu perlu diuji dan dibuktikan dengan pelaksanaan. Oleh kerana kehidupan insan itu punya matlamat dan tujuan, ianya tidak dapat lari dari kepayahan dan ancaman.

Untuk mengikuti ujian, kita perlulah bersedia dengan segala macam bekalan dan kekuatan. Bekalan yang terpenting itu adalah taqwa kepada Tuhan. Allah berfirman yang maksudnya, ; "Sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah Taqwa" (sila rujuk konsep taqwa). Bekalan taqwa ini perlulah mencukupi kerana sekiranya kurang maka kita akan serba kekurangan dalam mendepani ujian yang dikenakan. Mahu ikut peperiksaan di universiti pun perlu buat persidaan yang cukup. Inikan pula mahu lalui ujian yang telah Allah janjikan dengan kepayahan dan kesukaran seperti yang dinyatakan oleh Allah Taala di dalam FirmanNya dengan mafhumNya ; "Sekiranya (hijrah @ perjuangan) itu dekat jaraknya dan pendek perjalanannya pastinya mereka akan mengikuti Mu (wahai Muhammad). Akan tetapi ia (hijrah dan perjuangan Mu itu) jauh dan penuh kepayahan".

Orang terdahulu duiji keimanan mereka dengan penderitaan dan kepayahan. Lihat sahaja Rasulullah SAW sebaik2 insan yang Allah ciptakan, hidupNya penuh dengan ujian dan dugaan. Ancamam dan cubaan yang dihadapi dalam menyampaikan risalah dakwah Islamiah demi untuk mengeluarkan manusia dari kegelapan tiada tandingannya sehingga tergolong dikalangan Rasul-rasul ulul Azmi yang palimg tinggi darjatnya. Kesusahan dan kepayahan yang dihadapi itu dihadapi sebagai bukti keimanan Baginda yang jitu dan teguh kepada Allah Taala. Kalau sudah namanya hidup dalam perjuangan perlu sedia menghadapi kesukaran dan kepayahan.

Soalanya, adakah kita ini telah meletakkan diri kita di medan perjuangan yang sebenar??? (Medan perjuangan seperti yang di bawa Oleh Rasulullah SAW). Ya, jika belum maka kenapa mahu mengeluh jika ditimpa ujian dan kepayahan sedangkan ianya baru sedikit berbanding dengan ujian para pejuang Islam. Ujian di dalam kehidupan seharian itu belum namanya ujian jika kita tidak meletakkan diri kita di dalam perjuangan yang dibawa Baginda. Kita bukan orang yang memulakan perjuangan. Moga kita tergolong di kalangan mata rantai-mata rantai yang menjadi penerus perjuangan Baginda walau di mana posisi kita berada. Islam dijunjung walau di mana bumi dipijak insyaallah.

Wallahu'aalam



[+/-] Selengkapnya...

Monday, November 12, 2007

Catatan Rindu..

Bismillah..

Jemari sudah lama tidak menari. Gara-gara masa yang menghambat dan kelangkapan yang tidak mencukupi untuk jari mengolah resepi perjalanan diri. Hari ini rasa rindu untuk menulis lagi. keluar awal dan singgah di cyber cafe selepas menghantar anak-anak murid ke sekolah usai mengaji al-Quran bersama pagi ini. Alhamdulillah, anak-anak murid itu kini sudah mampu membaca sendiri. 3 Bulan lalu mereka tidak mengenal Alif, Ba dan Ta. usaha ibu bapa mereka sendiri banyak membantu saya dalam menanam al-Quran di dada anak mereka. Namun di sana masih ramai lagi anak murid lain yang masih belum mampu membaca sendiri. Begitulah aturanNya. Ada yang mudah ada yang susah. Ada yang laju dan pasti ada yang agak perlahan. memang seronok kalau sudah mampu melihat tanaman sendiri mengeluarkan hasil.

Esok pula kelas pengajian lebih mencabar. Satu kelas di al-Manar mosque menanti di temani Tuan Imam besar masjid, Syeikh Ahmad Al-maghribi yang mahir riwayat warsh. Di hadapan kami sekumpulan pelajar-pelajar tempatan dari pelbagai warna dan keturunan. Pengalaman ini tidak sama seperti mengajar anak-anak melayu mengaji al-Quran. CabaranNya lebih hebat. Kenakalan, hiruk piruk dan kepayahan menanti namun ia amat menyeronokkan. Setiap malam yang berlalu pula kaki melangkah ke setiap ceruk kota London untuk bersama anak-anak malaysia-England yang dahagakan pengajian al-Quran dan Fardhu ain.

Sebentar lagi, masa kerja akan bermula. Melayani karenah pelanggan yang pelbagai bangsa yang mana pelanggan utamanya adalah penduduk setempat dan luar negara yang amat meminati masakan malaysia-Indonesia-Singapura. Pelanggan melayu yang datang boleh dibilang dengan jari sahaja. Kesukaran yang amat sangat apabila melayani pelanggan yang berkulit gelap. Bahasanya agak pekat dan kasar menyebabkan terkadang terbakar juga hati kecil ini. Namun inilah pengalaman berharga yang saya perolehi di sini. Rekod bahasa inggeris saya semenjak zaman purba kala memang agak teruk. Harapnya dengan pergaulan seperti ini mampu meningkatkan penguasaan bahasa saya.

Petang ini, pulang dari kerja kaki akan mengikuti kelas pengajian di Sels College. 2 jam sehari dan 3 kali seminggu. Saya di tawarkan oleh seorang yang pemurah untuk mengikuti pengajian English corse di situ. Dari siapa? Pemilik kolej itu sendiri yang menawarkannya. Berkat bantuan Uncle Hulaimi akhirnya Datuk Yunus Rais dengan selamba mengatakan "Well come to my college, kamu orang melayu terakhir yang saya beri percuma". terkejut saya mendengarnya. Kini sudah 2 minggu saya menjadi penuntut di Sels College secara rasmi. Pengajian memang memberangsngkan. Hanya 4 orang di dalam satu kelas membuatkan saya tidak segan untuk bertutur kerana baki yang 3 juga sama level dengan saya. Tetapi kira saya yang paling teruk berbanding yang tiga. Kini niat kedua saya datang ke sini telah Allah perkenankan. Hanya mahu atau tidak sahaja yang bakal menghalangnya.

Pejam celik masa berlalu begitu pantas. keluar pagi jam 8 pagi dan pulang sekitar jam 11 malam setiap hari membuatkan laman ini seolah-olah sudah kematiannya pemiliknya. Keberadaan saya di sini mungkin sudah tidak lama. Pengajian hujung minggu (kitab hadis 40) bersama komuniti melayu di Hendon, Ealing dan Brent sudah masuk hadis yang ke 16. kelas semalam lebih bermakna kerana Us. Erfi Nor (pegawai khas agama JPM London) turut serta menjadi mentor. Moga dapat diteruskan pada masa-masa mendatang. Ilmu di dada tidak banyak. rasa sudah habis dicurahkan semuanya. Tidak sabar untuk pulang ke Cairo semula untuk mengisi kekosongan yang amat banyak. Kekurangan bahan dan kitab di sini membuatkan saya sedikit sukar untuk mencari rujukan dan menjawab persoalan2 yang di ajukan.

Sekian sahaja catatan kali ini. Bas pun sudah kelihatan. Kaki terpaksa berlalu pergi. Salam mahabbah untuk semua. Ana Uhibbukum Fillah..

Wassalam

[+/-] Selengkapnya...

Related Posts with Thumbnails