-->

Sunday, April 16, 2006

Bersedia Untuk Platform Seterusnya...

2, 3 malam daku bermastautin di APJ (Asrama Pelajar Johor), memerah jemala membaca dan meneliti. Diperah dan diperah, sehingga malam tidak terasa kedatangannya, siang tak kelihatan mataharinya. Gara-gara kitab-kitab yang banyak menjerit-jerit memanggil namaku..Fairuz..Fairuz..Fairuz,!! Periksa dah dekat..bila kau nak berdamping dengan kami!! Suara ratapan kitab-kitab itu amat menakutkan diriku. Apa tidaknya, hak-hak mereka belum lagi aku tunaikan dengan sebaiknya.

Ditambah pula dengan kitab-kitab rakan yang meminta untuk diberi perhatian sama. Munaqasyah bersama mereka aku jadikan sebagai salah satu cara untuk aku membantu rakan-rakan di samping berkongsi ilmu pengetahuan dan tak lupa juga sebagai ulangkaji pelajaran yang telah ku lalui 2, 3, 4 tahun yang lalu.

Memang benar kata orang yang berkata : belajar lebih penat dari bekerja. Otak jika ia bekerja akan memberi kesan kepada seluruh tubuh sehingga menjadi amat letih. Lantas banyak pula makanan yang perlu di isi ke dalam perut berbanding kerja-kerja biasa yang aku lakukan. Paling kuat hanya tekanan dan kepenatan luaran sahaja yang dialami.
Satu lagi perkara yang aku alami setelah 2, 3 tahun terlibat dengan persatuan. Waktu imtihan merupakan waktu cuti bagiku. Waktu cuti (tawaqquf program) inilah sahaja yang mampu aku gunakan sepenuhnya untuk mengulangkaji pelajaran. Waktu biasa bukan tidak ada masa untuk membaca. Ada tetap ada, Cuma waktu cuti ini lebih-lebih lagi kerana 100% masa yang ada dapat ditumpukan pada kitab-kitab dan pelajaran yang sentiasa cemburu dengan diriku.
Teringat detik-detik berada di Arafah sewaktu mengerjakan fardu haji baru-baru ini. ( 9 Dzulhijjah 1427 bersamaan 10 januari 2006) tarikh itu menjadi saksi keberadaanku di hari dan tempat yang mendapat jolokan afdhalu aiyamillah (sebaik-baik hari di sisi Allah Taala) dari sebahagian ulamak.

Suatu kenyataan yang harus diketahui. Arafah terletak di luar tanah suci (tanah haram). Bagiku, sedikit silap jika dikatakan seseorang itu menunaikan haji di tanah suci atau tanah haram kerana Arafah itu sendiri terletak di tanah halal, luar kawasan tanah haram. Namun itulah keistimewaan Arafah, Allah telah memilihnya untuk menjadi medan ijtimak tahunan terbesar ummat Islam dari seluruh dunia.

Tempat yang Nabi SAW bersabda : Al-Hajju Arafah dengan maksudnya : Haji adalah wukuf di Arafah.

Memang benar, haji itu tidak dapat tidak mesti dengan wuquf di Arafah. Ia merupakan rukun haji yang mesti dilaksanakan oleh semua hujjaj. Tanpanya haji tidak dikira dan perlu diulang kembali pada tahun hadapannya. Wuquf di Arafah bermula selepas gelincir matahari iaitu sesudah masuknya waktu zuhordan tamat selaps terbenam matahari iaitu sesudah masuknya waktu maghrib.

Teorinya tidaklah sukar kerana kita hanya perlu berada di dalam kawasan Arafah sekurang-kurangnya satu detik. Namun setelah berada di sana barulah terasa berat dan sukarnya wuquf di Arafah. Bayangkan, 4 juta jemaah haji dari seluruh dunia akan berkumpul serentak di Arafah tanpa mengira pangkat dan darjat.

Kami terpaksa masuk ke Arafah seawal jam 2 pagi 9 Dzulhijjah bagi memastikan kami berada di Arafah walaupun masa sebenar wuquf adalah sekitar jam 1 petang 9 dzulhijjah. Sebanyak 800 buah bas bergilir-gilir digunakan untuk mengangkut hujjaj yang berada di Mina (untuk Sunnah Tauriah 8 Dzulhijjah) dan dari Mekah (bagi yang tidak melaksanakan Tauriah). Kami ditempatkan di dalam khemah sementara yang didirikan sempena musim haji bersma-sama dengan kumpulan Hujjaj dari Negara Indonesia (Maktab Hujjaj no. 57)

Penantian penuh debaran. Kami bersiap-siap menanti saat bermulanya ibadah haji pada kali ini. Teringat pesanan Syeikh Nuruddin sewaktu di Hotel Sofitel 2 hari sebelum kami bertolak ke Arafah. Arafah tempat terbaik untuk kita memohon keampunan dari Allah Taala. Tempat dan waktu yang amat mustajab untuk berdoa. Terutama waktu hampir terbenamnya matahari. Beliau menginagtkan, menangislah sehamu mahunya memohon keampunan dari Allah Taala. Bagi yang tak mampu menangis, menangislah kerana anda tidak mampu menangis.

Beliau juga mengingatkan agar melaksanakan ibadah sunnah sebanyak-banyakknya tanpa menetapkan sebarang ibadah khusus yang harus dilakukan. Menurut beliau, jiwa manusia tidak sama. Maka carilah ibadah yang sesuai sehingga mampu menyentuh hati kita kita yang keras menangis di hadapan Pencipata.

Nasihat itu terngiang-ngiang di medulaku. Fokusku hari itu : Menangis semahu mahunya dan mengharap agar segala kesalahan dan dosa yang bertimbun selama ini diampunkan oleh Allah Taala. Dan Azan Zuhor hari itu membuatkan hati penuh sebak tanda bermulanya ibadah haji yang sangat dinanti nantikan.

Solat zohor dan Asar berjamaah dilaksanakan beramai-ramai. Aku menunaikan solat jamak taqdim dan qasar, manakala sebahagian temanku menunaikan solat zohor tamam atau sempurna kerana berpegang dengan pendapat Syafieah yang menyatakan tiada kelonggaran untuk jamak dan qasar kerana Arafah berada berhampiran dengan Mekah dan kami sudah seminggu berada di Mekah. Aku pula mengikut pendapat sebahagian Ulamak lain yang menyatakan jamak dan qasar pada hari itu diharuskan atas alasan manasik haji.

Selesai solat,hati kami tersentuh mendengar khutbah Arafah yang di samapaikan oleh wakil maktab hujjaj no. 57. Hari itu dua orang dilantik membaca khutbah. Seorang dari Indonesia dan seorang dari Mesir. Ini bermakna dua bahasa digunakan, dan ia bertepatan kerana khemah kami didiami oleh jemaah yang terdiri dari pelbagai kaum dan punyai pelbagai bahasa pertuturan. Selesai khutbah, mulalah kami melaksanakan ibadah fardiah. Tiada lagi masa untuk berbual. Tiada masa lagi untuk bergurau. Masing-masing penuh dengan tumpuan ibadah masing-masing. Kami hanya berhenti untuk makan dan terus dengan aktiviti masing-masing sehingga masuknya waktu maghrib.

Alhamdulillah, air mataku tumpah jua hari itu di Arafah. Moga ia jadi saksi kehadiranku di lembah Arafah yang menggamit 1001 memori dan pengalaman. Tiada apa yang aku harapkan hari itu melainkan segala dosa dan kesalahanku diampunkan Tuhan. Aku percaya dengan Janji Allah Taala yang diadaptasikan di dalam hadis Nabi SAW yang bermaksud:

"Barangsiapa yang mengerjakan ibadah haji dan dia tidak melakukan jima' dan tidak pula melakukan perbuatan dosa, dia akan kembali dari dosa-dosanya seperti pada hari ketika ia dilahirkan ibunya." ( HR. Al-Bukhari, Muslim, an-Nasa-i, Ibnu Majah dan at-Tirmidzi )

Selesai solat maghrib hari itu, kami berkumpul menanti bas yang dijanjikan untuk menuju ke mudzdalifah untuk memungut 7 biji batu yang bakal dilontar di mina. Jumratul Aqabah menjadi sasaran malam itu bagi mendapatkan tahallul awwal. Tahallul awwal memberikan sedikit kebebasan kerana pakaian ihram tidak lagi perlu dipakai dalam meneruskan pekerjaan haji.

Hari ini aku rasa rindu pada Arafah. Entah kenapa. Mungkin kerana sudah lama tidak merasa nikmat tangisan agaknya. Namun, ingatanku itu menjadikan aku sedar aku kini sudah jauh dari medan Arafah. Medan yang menggambarkan kepadaku perkumpulan manusia di Platform ketiga selepas dunia dan alam kubur iaitu padang mahsyar. Moga Allah SWT mempermudahkan urusan kita semua di platform yang kini kita berada padanya dan platform- platform seterusnya yang membawa kepada syurga Allah Taala hendaknya..Aminn

Arafah, Aku akan berusaha untuk mendampingi mu lagi…

1 comment:

nailofar said...

moga-moga satu hari nanti berpeluang menjejakkan kai ke sana

Related Posts with Thumbnails