-->

Wednesday, April 28, 2010

Ini Kisah benar wahai kawanku


Mungkin sudah selayaknya pemerintah Indonesia untuk mengkaji kembali 'ekspor' TKW ke negara-negara Arab, karena faktanya para TKW Indonesia di negara-negara Arab lebih memprihatinkan nasibnya dibandingkan dengan teman-teman mereka yang menjadi TKW di negara-negara bukan Arab dan non Muslim seperti, China, Taiwan, Hongkong, dan Korea.

Kisah tragis dan mengerikan kembali menimpa Tenaga Kerja Wanita (TKW) Indonesia di Timur Tengah. Kali ini, kasus yang menimpa srikandi devisa negara Indonesia itu terjadi di negeri "Ayat-Ayat Cinta", Mesir.

Kejadiannya sangat tragis: TKW tersebut diculik, disekap, dan diperkosa secara bergiliran oleh 6 orang pemuda Mesir. Lebih tragisnya lagi, aksi tersebut dilakukan di gudang pembuangan sampah.

Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) di Kairo yang kemudian mengetahui kasus ini, segera bertindak dan mendesak pihak kepolisan Mesir untuk mengungkap dan menangkap keenam pelaku tindakan bejat tersebut. Kini, keenam pelaku telah ditahan kepolisian dan menjalani proses hukum.

Surat kabar Mesir al-Yahum as-Sabi (21/4) mengabarkan, kasus tersebut bermula ketika seorang TKW Indonesia tengah berjalan berseorangan di kawasan Abidin, bilangan yang dahulu menjadi pusat pemerintahan dan istana masa dinasti Muhammad Ali Pasha, karena disuruh majikannya untuk membeli sesuatu.

Tanpa disangka-sangka, tiga orang pemuda Mesir menodongkan senjata tajam ke arah TKW itu. Ketiganya lalu menyeretnya dan memperkosanya beramai-ramai di sebuah gudang sampah.

Ulah bejat pemuda Mesir itu tak berhenti hanya sampai sana saja. Mereka lalu membawa dan menculik TKW tersebut ke sebuah flat rumah, masih di kawasan yang sama, menyekapnya dan kembali memperkosanya. Lebih naas lagi, di flat tersebut ternyata ada tiga orang pemuda Mesir lainnya yang juga ikut memperkosa korban.

Setelah puas menuntaskan hasrat binatang mereka, keenam pemuda Mesir itu lalu "membuang" korban begitu saja dalam kondisi yang sangat memprihatinkan. Beruntung, ada orang Mesir baik hati yang tak tega melihat korban dan membawanya ke KBRI.

Korban kini tengah menjalani perawatan serius di salah satu rumah sakit Mesir atas biaya KBRI. Pihak KBRI sendiri tengah mengupayakan untuk mendesak pemerintahan Mesir agar menjatuhkan "hukuman mati" kepada keenam pelaku.

Kasus pelecehan dan kejahatan seksual di Mesir yang menimpa perempuan asing terbilang sangat tinggi. Sekitar setahun yang lalu, salah satu surat kabar terkemuka Amerika bahkan mengatakan Mesir adalah negara yang paling tak aman dan nyaman untuk perempuan asing.

Kondisi ini tentu saja sangat ironis, mengingat Mesir adalah negeri yang digambarkan "indah" oleh Ayat-Ayat Cinta dan Ketika Cinta Bertasbih, juga karena di Mesir banyak ulama besar dan juga terdapat Universitas Al-Azhar. (ys)

Berita dipetik dari : http://www.eramuslim.com/berita/dunia/tragis-tkw-indonesia-itu-diculik-disekap-lalu-diperkosa-6-pemuda-mesir-di-tempat-sampah.htm

KOMENTAR (Warna Merah) :

1) Hebatnya dan cekapnya kedutaan Indonesia Mesir menjaga kemaslahatan warga negaranya di Mesir. Kedutaan kita dan JPMK pun harapnya macam tu juga. Fokus pada kebajikan dan pembangunan rakyat Malaysia. Bukan sibuk susahkan orang. Sibuk dengan mainan politik sempit. Hantar balik jer yang datang buat ONAR tu.. (Maaf Kalau Kasar)

2) Ingat kawan-kawan akhwat, jangan dedahkan diri anda pada bahaya. Jalan jangan berseorangan. Gunakanlah khidmat mushrif jika terpaksa keluar pada waktu malam. Malam duk rumah la. Mak pak hangpa pun tak bagi keluar malam. jadi sayangilah diri sendiri.

3) Memang la betul. Orang luar di mesir memang mudah jadi mangsa. Sebab polis dia bukan macam dalam ayat-ayat cinta atau ketika cinta bertasbih. U Pikir la sendiri. Moga kita semua selamat sepanjang pengajian di sini dari sebarang kecelakaan dan malapetaka. Ameen

[+/-] Selengkapnya...

Wednesday, April 21, 2010

Sekolah Sudah Tidak Lagi Selamat

Ini berita pertama di Malaysia (setahu saya) berlakunya kes rogol dalam kelas sewaktu sesi persekolahan masih berjalan. Sungguh azab sekali masyarakat kita hari ini. Generasi remaja kita hari sudah berani melakukan jenayah terkutuk ini di dalam kelas. Seawal usia 14 tahun sudah terdorong merogol rakan sekelas sendiri. Bukan di tempat gelap atau di lorong sepi, tapi di dalam kelas!!!! Bagaimanakah pula masa depan anak2 kita sekiranya jenerasi anak2 kita masa depan bakal dipimpin oleh generasi yang sebegini "berani" dan "rakus"???

Pernahkah terfikir jalan penyelesaiannya. Hanya Islam dan keimanan kepada Allah sahajalahyang mampu merubah segalanya..

Perkosa rakan dalam kelas

RAWANG: Seorang pelajar lelaki tingkatan dua yang tidak dapat mengawal nafsu serakahnya sanggup menyerang dan memperkosa rakan sekelasnya dalam bilik darjah.
Difahamkan pelajar terbabit mengambil kesempatan memperkosa mangsa yang juga penghuni sebuah rumah kebajikan ketika semua rakan sekelasnya keluar ke kantin ketika waktu rehat.

Ketua Polis Daerah Gombak, Asisten Komisioner Abdul Rahim Abdullah, berkata dalam kejadian jam 3.35 petang, Selasa minggu lalu, mangsa berada bersendirian dalam kelas bersama suspek yang dipercayai menunggu peluang untuk memperkosa mangsa.

Menurutnya, suspek tiba-tiba menghampiri mangsa sebelum memperkosa dan meninggalkannya dalam kelas.

Bagaimanapun, mangsa yang ketakutan dan malu enggan menceritakan apa yang berlaku kepada guru dan rakannya.

“Mangsa yang tinggal di rumah kebajikan pulang dari sekolah sebelum menceritakan kisah hitam dialami kepada seorang kakitangan di rumah kebajikan berkenaan,” katanya.

Menurutnya, laporan polis berhubung kejadian itu hanya dibuat mangsa enam hari selepas kejadian dengan ditemani kakitangan rumah kebajikan berkenaan di Balai Polis Rawang.

“Susulan laporan itu, polis menjalankan siasatan sebelum ke sekolah mangsa kira-kira jam 2 petang, kelmarin.

“Polis menahan pelajar lelaki terbabit yang berada dalam kelas. Pelajar terbabit dibawa ke Ibu Pejabat Polis daerah Gombak untuk siasatan lanjut,” katanya.

Oleh Mohd Jamilul Anbia Md Denin
anbia@hmetro.com.my
2010/04/21
Sumber : http://www.hmetro.com.my/myMetro/articles/Perkosarakandalamkelas/Article

[+/-] Selengkapnya...

Related Posts with Thumbnails