-->

Sunday, September 23, 2007

Ramadhan Bulan Perubahan

Bismillah..

Bersua lagi di kesempatan masa yang ada ini. Masa yang mana jika kita tidak memotongnya maka ia pula yang akan memotong kita. Masa itu adalah kehidupan. Maka masa yang ada ini perlu diisi sebaiknya agar kita tidak tergolong di kalangan yang dinyatakan di dalam al-Quran sebagai " Demi masa, Sesungguhnya manusia itu di dalam kerugian". Manusia yang rugi adalah manusia yang mensia-siakan masa kehidupannya.

Ramadhan yang datang sudah masuk hari yang ke-11. Tahun ini saya dapat merasakan sedikit kelainan mengikuti ramadhan di sini. Kalau di Cairo setiap kali Ramadhan dipenuhi dengan suasana penuh gemilang dengan kelas Tafaqquh Syeikh Nuruddin, Tarawih dan tazkirah harian, Juadah berbuka puasa percuma (maidatul rahman), Iftor Jamaie (Break fast open haouse)dan di mana-mana orang bawa al-Quran dan baca Quran(Dalam Bas, tepi jalan, etc.) , namun di sini segalanya berbeza. Bukan kata Ramadhan di sini tidak meriah. Tidak begitu, bahkan orang di sini juga mengakui bahawa Ramadhan di sini adalah bulan yang paling meriah.

Antara yang meriah ialah mesjid penuh sesak dengan umat Islam di sini. Bulan Ramadhan menyaksikan betapa Umat Islam di London Ini sangat ramai. Kebanyakkan Masjid terpaksa buat Tarawih sehingga dua trip. Saya sahaja sudah berapa kali terpaksa beratur di luar masjid menunggu giliran untuk solat trip kedua. Masjid tu tak kecik. Empat tingkat tingginya. Naka kata ramainya umat Islam di sini. Di masjid lain pula saya dikhabarkan sehingga 5 trip solat aidil adha terutamanya di Regent Mouse (Masjid paling besar di Kota London). Allahu Akhbar..!!!

Masuk Islam vs Kelaur Islam

Saya tidak berapa pasti bilangan sebenar saudara baru (convert muslim) yang memasuki Islam secara bulanan di sini. Khabarnya memang ramai. Terutamanya semenjak peristiwa 11 september dahulu, semua orang mula mencari apakah itu Islam. Mereka yang masuk Islam pula kebanyakkannya adalah insan-insan gred A. Bukan calang-calang orangnya. Mereka ahli fikir, jurutera, Doktor dan pelbagai lagi status yang menunjukkan mereka memasuki Islam atas dasar kajian dan kefahaman tentang dakwah Islam. begitulah Allah Membantu agamanya. "Ketikamana datang 'Nasrullah' dan 'al-Fath', dan kamu akan lihat manusia berbondong-bondong masuk ke dalam Agama Allah Taala" - Surah al-Fath.

Di malaysia pula kita menyaksiakn orang berbondong-bondong keluar dari Islam. mengapa? Kerana mereka dapat Islam secara keturunan. Lahir dalam kalangan ibu bapa yang Islam. Sebab itu Islam bagi mereka tiada apa-apanya. Bukan masuk Islam atas dasar kebenaran dan kefahaman. Yang keluar Islam itu biasanya mereka yang mempunyai IQ yang rendah dan selalunya terpalit dengan masalah kesempitan hidup atau percintaan atau lebih tepat lagi mereka yang ingin bebas dari ikatan dan norma agama. Tulisan saya ini bukan tulisan yang membenarkan kenyataan sesetengah pihak yang berpendapat biarkan sahaja orang yang murtad ini kerana kalau duduk dalam Islam pun tiada gunanya (Mafhum katanya),(Hakikat kita perlu membenteras gejala murtad adalah kewajipan bersama seperti mana Saidina Abu bakar dan kaum muslimin memerangi golongan murtad yang tidak mahu membayar zakat suatu ketika dahulu), akan tetapi tulisan saya ini sekadar menyatakan hakikat bahawa mereka yang keluar dari Islam itu majoritinya adalah orang-orang bermasalah dan menjadiokan murtad sebagai jalan penyelesai masalah.

Atas dasar inilah, pemuka agama Kristian, budha dan segala macam agama lain yang ada di dunia mula risau degan kebangkitan Islam akhir-akhir ini. Apa tidak risaunya, manusia gred A semakin ramai yang memeluk Islam dan orang-orang yang berjaya mereka murtadkan pula tiada apa manfaat yang dapat di ambil dari mereka. Oleh sebab itu, mutaakhir ini mereka lebih giat menjalankan kegiatan mereka di univesiti dan pusat-pusat pengajian tinggi untuk mencari seberapa ramai orang-orang gred A yang boleh mereka pergunakan. Mereka tidak sedar agama yang benar hanya akan diterima oleh orang-orang yang benar dan lurus.

Bulan Ramadhan Bulan Perubahan

Kita bukan disuruh berpuasa untuk sekadar rasa lapar dan dahaga. Bukan untuk tahan nafsu dan perkara-perkara lain yang boleh membatalkan puasa. Kalau puasa kita hanya sekadar itu, maksudnya puasa kita tidak ada maknanya. Allah Taala memerintahkan kita berpuasa sebulan Ramadhan agar kita jadi insan yang bertaqwa. "Kutiba 'alaikumussiam kama kutiba 'alal lazina min qablikum la'allakum TATTAQUN". Taqwa pula bukan boleh dapat dalam masa sehari. Sebulan inilah medan untuk kita melentur ketaqwaan kita. Moga-moga dengan latihan puasa(puasa hati, mata, tangan, telinga fikiran dan lain-lain) sebulan ini akan membentuk kekuatan kita untuk menghadapi bulan seterusya. Apa yang kita kehendaki dengan puasa kita adalah kesan ketaqwaan ketika dan selepas ramadhan. Bukan hanya di dalam ramadahn.

Kalau kita boleh puasa mata (lihat maksiat), puasa telingan (dengar umpatan), puasa hati (hasad dengki), puasa tangan dan kaki (ke tempat maksiat) di bulan Ramadhan ini, kenapa nantinya di luar Ramadhan kita kembali kepada diri kita sebelum ramadhan. Harap-harapnya tidak begitu. Bulan Ramadhan ini adalah bulan perubahan dan islah. Sama-sama kita bertekad untuk berubah dan menjadi insan yang benar-benat bertaqwa kepada Tuhannya.

Menangis Itu Ibadah Dan Syafaat

Artikel saya sudah dua kali di tulis dengan tajuk menangis. Salah satunya bersempena bulan Ramadhan yang lalu. Saya tidak mahu berceloteh panjang lagi. Sekadar memuhasabah diri sudah berapa kali kita menangis memohon kemapunan dan mengakui dosa-dosa yang telah kita lakukan di hadapan Allah Taala dalam ramadhan ini. Bulan ini bulan rahmat, bulan keampunan dan pelepasan dari api neraka. Mintalah sehingga merah mata berlinangan air mata.

Kalau tidak pernah menangis lagi bak kata syeikh Nuruddin berlatihlah menangis sehingga anda boleh menangis seorang diri di dahapan Allah Taala. Kalau anda memang tidak mampu mennagis, menangislah kerana anda tiada upaya untuk menangis. Orang mumkin itu sifatnya banyak tangisan dari ketawa. Sama-sama kita muhasabah diri kita insyaallah..

Wallahu'aalam.

[+/-] Selengkapnya...

Saturday, September 01, 2007

Merdeka, Taqwa dan Syubhat

Bismillah...

Baru-baru ini negara kita telah menyambut hari kemerdekaan yang ke-50. Sedar tidak sedar tahun ini saya telah merayakan hari kemerdekaan di negara yang telah menjajah negara kita 50 tahun yang lalu. Penjajah telah menjajah tanah air, pemikiran dan meninggalkan kesan mendalam terhadap negara kita yang sehingga ke hari ini dapat kita lihat. Rakyat kita penuh dengan alemen kebaratan. Apa sahaja yang di bawa barat dirasakan wahyu Ilahi yang mesti dituruti. Undang-undang kita masih lagi bersumber undang-undang yang dirangka oleh Lord Reid dan sekutunya. Budaya masyarakat kita terutamanya muda mudi banyak terpengaruh dengan ragam muda mudi barat. Warna rambut, sosial bebas, hubungan sex suka sama suka, budaya black, super hero dan macam-macam lagi yang bertentangan dengan budaya timur dan adab-adab Islam tidak mampu untuk saya tulis di sini. Serdarlah kemerdekaan yang kita kecapi sebenarnya masih belum sepenuhnya. Merdeka 50 tahun hanyalah slogan semata-mata. Buatlah sambutan semeriah piala dunia pun nasib bangsa kita tetap sama. Moga arus perubahan yang dinanti-nantikan akan membawa negara kita ke mercu baldatun toiyibatun wa rabbun ghafur.

Soalnya apakah agen perubahan yang di nanti-nantikan itu? Ya, tidak dapat tidak agen perubah itu ialah "kembali kepada Islam" secara total 100%. Setiap ruang kehidupan kita mestilah di Islamkan. Bagaimana? Kalau pakaian kita terkena najis lebih-lebih lagi najis mughallazoh seperti najis babi dan anjing, kita akan basuh sebanyak 7 kali basuhan dan satu daripadanya dengan tanah. Apa pula pandangan anda dengan negara kita yang pernah di jajah oleh najis kuffar laknatullah adakah cukup dengan keluarnya najis itu dari negara kita sedangkan warna, bau dan rasa najis itu masih lagi melekat di dalam negara kita? Sudah tentu tidak. Pembersihan yang perlu di lakukan lebih berat lagi dari membersih najis mughallazoh yang kecil tadi. Pembersihan perlu dilakukan secara global dan melibatkan semua rakyat yang inginkan kesucian. Tidak dapat tidak pembersihan secara besar-besaran itu perlulah secara berjamaah dan jamaah yang perlu dituruti mestilah yang diyakini dan mempunyai alat yang lengkap dan kuat untuk membersih. Jika kita basuh bersendirin mungkin akan terlambat dan perlahan dan juga mungkin tidak akan kesampaian kerana najis ini telah mengotori negara kita dalam segenap aspek. Oleh itu carilah jamaah itu dan berkerjasamalah dalam membersih dan membawa Islam ke mercu kegemilangan. Jamaah apa yer...??? Cari sendiri. Jangan malas..!! Nak basuh baju sendiri pun malas ker.


Kita Semua Sama, Yang Membezakan Antara Kita Adalah Taqwa

Baru-baru ini saya dihubungi oleh seorang yang berpangkat Dato'. Tidak perlu saya sebutkan siapa namanya. Pada awalnya dia tidak memberitahu saya mengenai kedudukannya. Kisahnya cukup menarik. Minta saya datang ke rumahnya setiap hari untuk mengajar al-Quran. Terkejut juga pada awalnya. Dari mana Dato' ni dapat nombor telefon saya. Sesampai saya di rumahnya rupa-rupanyanya dia minta saya mendengar dan memperbetul bacaannya. Katanya dalam kesibukan bertugas di Malaysia sudah sebulan dia tidak membuka al-Quran. Saya lihat dia memang begitu bersungguh untuk memperbaiki bacaannya. Dalam buku kecilnya tertulis jadual bacaan al-Quran yang saya lihat memang terancang. Waktu di Malaysia pun dia akan memanggil guru-guru al-Quran yang bertugas di sekolahnya untuk mendengar bacaannya. Beliau menyatakan al-Quran ini seperti kekasih. Lama ditinggalkan maka akan rasa berjauhan. Lebih lama ditinggalkan akan mendapat kedukaan. Lama-lama lagi ditinggalkan maka akan terus dilupakan. Berat lidah menbaca setelah sebulan ditinggalkan.

Beliau juga menyebut bahawa ramai orang kota kita yang sudah jauh dari al-Quran. Jika membukanya sudah jarang-jarang, maka membaca dan mengikutinya apatah lagi. Beliau mengambil alternatif membuka sebuah sekolah pengajian al-Quran di tengah ibu kota dengan hasrat membuka ruang kepada warga kota yang mahu belajar mengaji al-Quran. Hampir 5000 orang dari semua peringkat umur telah mendaftar di sekolah berkenaan. Tindakan yang sepatutnya di contohi oleh orang-orang yang banyak duit@kaya. Saya lihat begitulah juga keadaannya di sini. Ramai orang yang mahu belajar dan mendalami al-Quran. Namun ruang dan peluang yang ada amatlah sempit sehingga terpaksa menunggu-nunggu untuk mengikuti kelas pengajian. Lama kelamaan semangat itu hilang dek menunggu peluang yang tak kunjung datang. Hanya ketaqwaan yang mampu memberikan ketahanan. Pangkat dan harta bukanlah bekalan yang memcukupi untuk mengadap Tuhan melainkan jika ianya disulami dengan ketaqwaan. Kita semua sama di dunia ini hanya taqwa yang membezakan.


Bahasa Inggeris, Kelas pengajian dan halal haram.

Malam Ahad lalu usai sudah kali kedua pengajian bersama komuniti west hendon. Malam itu tajuk yang dipilih hadis ke-6 dari hadis arbain an-Nawawiah. Yang haram itu jelas dan yang halal itu jelas. Di antara keduanya ada perkara syubhat yang ramai manusia tidak mengetahuinya. Perbincangan malam itu agak mendapat perhatian. Pelbagai persoalan diajukan. Antaranya maksud al-Qalbu yang dinyatakan dalam hadis tersebut. Orang melayu menyebutnya "hati" dan orang putih mentakrifkannya "heart". Ramai yang keliru dengan Istilah tersebut. Heart bermakna jantung bukan hati. Yang mana satu betul? Saya pun tidak tahu. Jantung atau hati. Jika diikutkan, istilah jantung itu lebih tepat lagi. Siapa boleh bantu saya merungkai masalah ini. Di dalam hadis Nabi ada juga disebutkan setiap dosa tanpa taubat maka akan bertambah satu titik hitam yang akan meliputi al-Qalbu tadi. Lama kelamaan akan tertutuplah pintu hati (istilah melayu).

Setiap apa yang kita makan akan mempengaruhi tingkah laku kita. Lihatlah seperti harimau dan lembu. Kerana makan daging dan bangkai menjadikan harimau perlu berburu berbanding lembu yang makan vegitarian, sifatnya jadi lebih baik dari harimau. Begitulah makanan yang halal dan haram. Ia akan mempengaruhi perilaku kita. Juga perilaku anak-anak kita. Ia akan jadi buruk jika makanan yang diberikan adalah dari sumber yang tidak elok(Haram). Ramai orang tersilap faham dalam isu ini. Katanya yang penting daging yang kita makan disembelih, dibasuh dan dimasak itu sudah dikira makanan yang baik. Ya, bukan itu sahaja sebenarnya. Ia tidak dikira baik(halal) jika diambil dari sumber riba', judi, merompak, menipu dan lain-lain sumber yang haram. Tersebarnya sumber makanan yang tidak baik(haram) ini menyebabkan runtuhnya moral dan akhlak masyarakat kita terutamanya remaja hari ini. Berhati-hatilah dalam perkara halal dan haram. Juga dalam perkara yang syubhat yang tidak diketahui halal dan haramnya. Kerana sesiapa yang menjaga dan takut akan perkaa yang syubat maka dia telah menyelamatkan agama dan kehormatannya. Sesiapa yang tidak takut dan berhati-hati dalam perkara yang syubhat, maka akan mudah terlibat dengan perkara yang haram (mafhum hadis).

Pada malam itu, saya bercakap dengan bahasa melayu 90% dan 10% bahasa inggeris. Teruk sangat sehingga terpaksa ambil seorang transelator untuk memberikan kesimpulan. Hadirin yang datang tidak semuanya faham bahasa melayu terutamanya adik-adik yang lahir di sini. Keesokkan paginya saya mengikuti uncle Kasubi (salah seorang yang mengikuti kelas malam itu) ke outside London bertemu rakan businessnya. Saya terkejut kerana beliau telah bertazkirah kepada rakan businessnya(seorang kristian) tentang isi perbincangan malam tadi. Teruja saya. Sampai mamat tu rasa khusyuk mendengar hujah Uncle Kasubi. Uncle tu cerita lebih baik dari apa yang saya sebutkan semalam. Dua kisah di atas menunjukkan betapa pentingnya penguasaan dwi-bahasa di kalangan para pendakwah. Madu' kita bukan orang melayu sahaja. Jadi mari kita kuatkan penguasaan bahasa arab dan inggeris kita insyaallah. Malu zaman sekarang ni ust tak boleh bercakap bahasa arab dan inggeris. Bukan sahaja malu malah ruang kita akan jadi terbatas jika hanya boleh berbahasa ibunda sahaja.

Setakat ini dahulu sahaja untuk kali ini.
Wallahu 'aalam


[+/-] Selengkapnya...

Related Posts with Thumbnails