-->

Wednesday, August 22, 2007

Perjalanan Masih Panjang

Bismillah...


Kini sudah hampir 3 jumaat permusafiranku ke bumi asing ini. Rasa asing yang ku lalui dahulu kini beransur hilang. Satu petua yang saya perolehi dari seorang rakan untuk menghilangkan rasa keasingan di sini ~ Dont laugh before you say anything ~. Petua ini amat baik sekali untuk diamalkan oleh para pengembara atau siapa sahaja yang berada di tempat baru. Jangan malu untuk bertanya dan jangan takut untuk menjawab. Jangan ketawa sebelum anda berkata sesuatu. Di mana-mana pun begitulah masalah kita orang melayu, malu dan takut untuk bercakap dalam bahasa asing (arab, english etc) sebaliknya hanya tersengih dan takut untuk bercakap apabila disapa. Suasana di sini menjadikan saya tidak malu-malu untuk bercakap dalam bahasa inggeris walau dalam broken english.

Setelah hampir tiga minggu di sini, rasa rindu pula untuk bertutur dalama bahasa arab. Kebanyakkan orang arab yang saya temui di sini lebih gemar untuk bertutur dalam bahasa inggeris. Sebahagiannya memang sudah hilang arabnya. Gayanya juga sudah berubah jadi kebaratan. Namun hari ini kerinduan itu hilang seketika. Saya bertemu dengan seorang lelaki dari Aswan Mesir yang bekerja sebagai pemandu teksi di sini. Namanya Ahmad. Bahasa arabnya sungguh baik. pada awalnya saya tidak menyangka dia berasal dari Mesir. hilang segala lahjah mesirnya. Ga, maalish dan mush langsung tidak kedengaran. Berbual dengannya nampak seolah-olah saya pula yang berasal dari Mesir dek terkesan kuat dengan lahjah ammiyah.


Di Sini Bukan Untuk selamanya.

Ahmad menyatakan kepada saya di sini (London) bukan tempat yang selamat untuk menjana keimanan. Terutamanya bagi yang tiada asas agama dan tidak mencampuri langsung komuniti-komuniti yang berunsurkan keagamaan seperti masjid, usrah dan kelas-kelas ilmu. Hidup akan hanyut di sini jika kita tidak berjaga-jaga dan terikut-ikut dengan gaya kehidupan masyarakat di sini. Kiri dan kanan benda yang haram terpapar bak melambai-lambai agar di gapai. Segala-galanya ada di sini. Saya tidak nafian walupaun masyarakat di sini terkenal dengan akhlak yang baik-baik antaranya menepati janji, menghormnati, peramah dan lain-lain lagi, namun suasana itu tidak cukup untuk membangunkan hati.

Kebanyakkan yang ada di sini hanya menjadikan London sebagai tempat persinggahan sementara dan sekadar tempat mencari rezeki. Kata Ahmad London baginya hanyalah Ardhul Rizki. tempat untuk mencari rezeki dan dia tidak berminat untuk tinggal di sini untuk selamanya.

Keluarga-keluarga melayu yang saya temui juga kebanyakkannya berpendapat yang sama. Mereka agak sukar untuk memberikan pengajian agama yang sebaiknya kepada anak-anak mereka. Itu mereka sendiri yang akui. Bukan tiada tempat-tempat yang menyediakn perkhidmatan pengajian agama, namun ianya amat terhad dan amat sukar untuk mereka turuti. Setakat ini sahaja saya sudah berhadapan dengan ramai adik-adik (peringkat aqil baligh) yang tidak tahu cara untuk solat dan sebahagiannya tidak tahu langsung apa itu solat. Mengaji al-Quran apatah lagi. Itulah hakikat kehidupan di sini. Saya juga tidak mahu berlama di sini. Moga dengan kesibukan yang Tuhan aturkan ini akan menambahkan lagi pengalaman dan pengetahuan saya.

Belajar Itu Minal Mahdi Ilal Lahdi.

Rasa tidak tahu itu juga sudah di kira suatu ilmu kerana kita mengetahui kemampuan ilmu yang kita miliki. Semakin tinggi kita belajar semakin banyak benda yang bermain di kepala. Benarlah Firman Allah di dalam al-Quran yang menyatakan ilmu Allah itu jika ditulis dengan dengan mata pena yang bertintakan lautan yang berbilang-bilang pun tidak akan cukup untuk mencatit ilmu Allah Taala. Ilmu yang ada pada kita ini mungkin tidak sampai setitik dari lautan yang luas tadi.

Pelbagai persoalan diajukan kepada saya di sini dan banyak yang tidak mampu saya ulas dan berikan jawapannya. Di tambah pula minggu ini bermula kelas pengajian hujung minggu untuk komuniti keluarga di west hendon dan kilburn. Berdebar juga rasa hati bila pak cik-mak cik ni jemput untuk isi pengajian mingguan mereka. Namun bagi saya ia amat baik juga untuk diri saya sebagai latihan dan murajaah kepada pengajian-pengajian saya yang lalu. Ilmu jika lama tidak di belek-belek akan hilanglah ia dan gelaplah jiwa. sesiapa yang 40 hari tidak mengikuti kelas kelas pengajian agama maka akan keraslah hatinya dan sangat mudah untuk tercebur ke lembah kemaksiatan kerana ilmu itu nyawa hati. Itulah pesanan Rasulullah SAW kepada Saidina Ali r.a.

Tulisan Ini Hanya Tulisan Bersahaja.

Terima kasih kepada yang sudi bertandang dan memberikan komen yang membina kepada saya agar penulisan di sini mampu berdiri sama tinggi dengan web site-web site ternama seperti zaharuddin.com, saifulislam.com dan lain-lain lagi penulis yang berkongsi pengalaman dan ilmu dalam bentuk yang ilmiah dan standard. Tidak seperti laman kecil ini yang lebih santai dan nampak seperti syok sendiri sahaja. Namun, komentar itu ada baiknya juga. Mungkin saya perlu menulis di laman yang lain untuk penulisan yang lebih standard dan dipenuhi dengan materi ilmiah, tarbiah dan tajribah.

Bagi saya, ruang kecil ini adalah stor untuk menyemai minat saya menjadi seorang motivator atau moderator suatu masa nanti. Untuk itu, saya perlu belajar menjadi pendengar, pemerhati dan penilai yang baik. Di sini saya cuba untuk mengasah minda dan idea agar lebih tajam dalam menilai sesuatu isu dan perkara.

Pengalaman Gagal Tidak Sama Dengan Pengalaman Berjaya.

Saya mendapat berita ramai-kawan dan adik-adik yang gagal dalam peperiksaan yang lalu. Ada yang bawa 3, 4, 5 dan ada juga yang lebih dari itu. Percayalah bahawa setiap yang di lalui itu telah diatur oleh Pencipta yang maha Esa yang tahu apa yang terbaik buat diri kita.

Saya selalu mengingatkan kawan-kawan agar bersabar dengan kegagalan kerana di sebalik kegagalan itu ada sesuatu perkara yang tersirat yang perlu difikir dan dijadikan iktibar. Pengalaman gagal itu tidak sama dengan kejayaan. Walaupun perit di sebaliknya terdapat 1001 hikmah dan pengajaran. bagi yanag ada madah sedikit jangan disia-siakan masa yang ada. Mungkin itu masa yang Allah kurniakan untuk diisi dengan perkara-perkara yang berfaedah. Isilah dan rancanglah ia dengan sebaiknya.

Saya juga pernah merasai kegagalan. Sewaktu gagal saya semak semula setahun yang saya lalui sebelum kegagalan. Banyak hak-hak yang tidak saya tunaikan. Hak hati, hak kawan-kawan, hak persatuan dan yang lebih utama hak dengan Tuhan. Hak dengan hati, hati kita banyak dendam dan kotor dengan segala macam penyakit hati. Hak dengan kawan waktu kawan susah kita buat tidak tahu. Hak dengan persatuan kita tak bantu dan tolong bila-bila perlu. Persatuan itukan jamaah. Lari dari kesatuan bererti lari dari jamaah. Hak dengan Tuhan tidak perlu saya cerita. Koreksi diri kita bersama. Mungkin itulah hikmah kegagalan yang kita terima.

Jangan terleka dengan paper yang sedikit nanti. Biasa yang saya lihat begitulah. Semakin sedikit paper yang di bawa semakin malas jadinya. Masa yang banyak itu boleh di isi dengan kelas-kelas bahasa, kelas tafaquh dan macam-macam lagi perkara yang berfaedah. Jangan pula malu dengan kegagalan. Jangan pula terlalu kecewa dengan kegagalan. Semakin cepat pulih kita dari rasa kegagalan semakin banyak perkara yang dapat kita selesaikan, insyaallah. Moga kalian sabar dan tabah dengan ujian kegagalan.

Sekian sahaja coretan kali ni. Bertemu lagi di lain masa dan ketika. Salam mahabbah dari perantauan.

Wassalam, Wallahu'aalam.

[+/-] Selengkapnya...

Sunday, August 12, 2007

Jalan-Jalan Di Kota Kehidupan

Bismillah,


Bertemu kembali di lembaran ini. Lembaran yang mencatat perjalanan seorang musafir di bumi Tuhan. Hampir seminggu saya di sini. Hari jumaat (semalam) solat di Malaysian Hall. Terdetik di dalam hati, rundu dengan khutbah jumaat di Masjid Zahraa yang berdentam dentum bunyinya. Isinya juga penuh mesej walau kadang mata juga terlelap di canai ngantuk yang tak hilang-hilang. Pagi jumaat itu saya rasa bertambah sedikit kekuatan kerana sehari sebelum itu (khamis) sudah berkenalan dengan sebahagian warga Malaysia di situ. Sewaktu Yasinan petang itu, saya telah ditarik oleh Uncle Zainal (pegawai JPM) untuk membawa yasinan, Tahlil (yang ada orang kata bidaah tu) dan tazkirah ringkas. Tetamu petang itu agak ramai juga. Jadi peluang itu memberikan saya sedikit gambaran tentang keadaan sosial sebahagian warga Malaysia di sini. Saya terpaksa jadi bidan terjun kerana ustaz yang sepatutnya membawa program itu tidak dapat datang di atas sebab-sebab yang tidak dapat dielakkan.

Suasana di sini agak menakutkan saya. Any time jumpa orang tak terjangka permintaannya. Ye lah, USTAZ ni bukan untuk diperdagangkan dan bukan juga untuk dimegah-megahkan. Saya tak minta pun panggilan tu. Tapi kalau dah namanya orang belajar bab agama ni tak nama ustaz pun kenelah ready any time. Kalau dipanggil secara mengejut terutamanya dalam bab-bab kemasyarakatan dan keagamaan ni perlulah dipenuhi walaupun sebenarnya diri ni pun tak lah bagus mana. Bak kata hukamak, sedikit yang namanya ilmu tu jika disampaikan tidak sedikit namanya. Qalilum minka la uqalu lahu qalil. Yang penting jangan takut untuk mencuba suatu yang baru. Banyak ilmu pun kalau takut tak akan jadi apa dengan ilmu itu.

Begitulah juga keadaannya kalau kita pulang ke tanah air nanti. Tempat-tempat stratergik seperti masjid dan surah jangan lupa untuk dikunjungi. Bukan setakat dikunjungi, tetapi perlu diberi perhatian sepenuhnya kerana di situlah bermulanya langkah pertama seorang USTAZ sepatutnya. Kalau ustaz pun dah tak pergi masjid, tak taulah saya nak kata apa. Latih-latihlah diri di mesir untuk selalu solat di mesjid dan di surau. Moga jadi orang yang hatiya lekat dengan Masjid dan surau. Tidak jadi penceramah, imam, tok siak dan lain-lain jawatan pun, cukuplah dengan keberadaan kita di masjid dalam setiap solat lima waktu dan pergaulan kita yang baik dengan warga masjid dan surau. Lisanul hal itu lebih power dari lisanul maqal. Perbuatan kita ke mesjid itu jadi kekuatan kepada orang disekitar kita. Jangan sampai orang sebut, alah ustaz pun tak pegi mesjid. Satu fitnah yang kita sendiri melakarnya.

Di sini juga saya berkenalan dengan 4 5 kumpulan ibu bapa yang minta saya mengajar anaknya mengaji al-quran. Insyaallah akan cuba saya turutkan. Namun tak tahulah saya masa yang sesuai kerana kerja yang dinanti-nanti telah datang. Isnin ini masuk ke kedai MAKAN. Saya kasihan melihat adik-adik itu yang mahukan tenaga pengajar untuk mengaji al-Quran. Sentiasa berubah-ubah guru dan tempat pengajian. Akhirnya, Alif ba Ta ajalah dapatnya. Saya berhasrat belajar untuk mengajar adik-adik itu semoga dapat melatuh saya bertutur dalam bahasa inggeris kelak. Adik-adik tu fasih la cakap orang putih. So, dapat lah kongsi ilmu sikit sambil ajarkan adik-adik tu fardhu ain. Saya lihat kesungguhan ibu dan ayah mereka mahu kepada agama. Namun di sini kemudahan agak terbatas. Dapat jugalah saya lepas rindu, dah lama tak jumpa anak-anak saudara di tanah air.

Ada juga sebahagian pak cik mak cik yang minta untuk isi program mingguan mereka. Program pengajian agama. Erm, takut juga. Pak cik tu kata soalan biasanya benda yang pelik-pelik. Tapi saya kata saya dah ada jawapannya insyaallah untuk setiap soalan mereka. Tidak tahu untuk setiap soalan yang saya tidak tahu menahu, hehe. Kalau tahu jawabla, susah mana nak kata tak tahu. Imam malik pun biasa-biasa je jawab tak tahu. Tak tahu tu pun sudah sebahagiuan ilmu. Kita tahu yang kita tidak tahu. Cuma program ni tak pasti lagi bila akan berjalan. Katanya setiap hari sabtu. Namun bergantung juga pada jadual bertugas saya nanti. Kalau dapat isi nanti elok juga. Dapat saya mentelaah kitab-kitab dan bahan rujukan nanti. Kalau tak bukak nanti ada blur juga pala saya ni.

Di sini alhamdulillah saya dipertemukan dengan kawan-kawan yang baik hati. Tumpangkan rumah, bawa jalan-jalan, carikan kerja dan macam-macam lagi. Moga suasana ukhwah seperti ini akan berterusan tanpa ada sebarang kepentingan. Mereka juga cari kekuatan dan saya juga perlukan mereka untuk sama-sama dapat kekuatan. Betullah kata Nabi, Islam itu dengan jamaah. Baik jamaah yang kita campuri baiklah kita. Kalau kita hidup bersendiri, syaitan akan jadikan kita jamaahnya. Habislah kita. So jangan suka duk sorang-sorang. Kelak di baham serigala yang sentiasa kelaparan. Syaitan tu Nabi gambarkan sebagai serigala yang membaham kambing yang keseekoran.

Setakat ini dahulu untuk kali ini. Hari ini agak penat sedikit kerana penat meneroka kota London. Belajar-belajar guna train, tiub, bas jalan-jalan di sekitar central. Insyaallah jumpa lagi di masa akan datang jika tangan ini berkesempatan untuk melakar dan akal penuh dengan kelapangan.

Wallahuaalam...

[+/-] Selengkapnya...

Wednesday, August 08, 2007

Dunia Baru Yang Lebih Mencabar...

Bismillah...


Alhamdulillah, segala puji bagi Allah yang telah menciptakan alam yang sangat luas dan indah. Rasa di hati tidak mahu menulis lagi di sini buat sementara waktu. Namun walau di mana bumi di pijak di situ juga jurnal jalan kehidupanku akan berlalu. Jadi apa salahnya jika saya mahu berkongsi dari pandangan sudut bumi yang amat berbeza, sangat berbeza dan asing bagiku.

Kalau dahulu jumpa siapa sahaja tiada masalah untuk saya memberi salam namun kini satu nikmat sudah ditarik sementara, nak bagi salam terpaksa pandang-pandang. Takut tersalah beri salam akan dipandang serong orang tidak memasal.

Kalau dahulu pergi mana-mana kedai walau kotor manapun ia tidak risau-risau untuk membeli makanan, namun kini walau ada cop halal pun rasa seriau dan takut untuk singgah makan. Apa tidaknya, sudahlah harghanya sangat mahal (cth : saya beli syawarma sebab dah terlalu lapar dengan harga 2.90 pound = LE 30)dan sebahagian gerai yang menjadikan lambang halal sebagai daya penarik semata-mata. Memanglah, walau ayam atau daging yang digunakan diperolehi dari pihak yang dipercayai, namun masakan dan bahan-bahan lain yang digunakan tiada siapa yang mampu memastikannya. Kesimpulannya, saya boleh jadi kurus di sini. Kira ini satu perkara positif buat saya.

Kalau dahulu saya tidak risau untuk tidur di waktu malam, tapi kini amat risau kerana waktu subuh amat rapat dengan waktu isyak. Mudah sangat untuk solat subuh gajah atau dinosour. Dan mudah juga untuk solat isyak semut dan pijat. Waktu isyak jam 11.00 mlm dan subuh jam 2.45 pg. Sunnguh mengerikan.

Kalau dahulu tidak susah bagi saya untuk mencari masjid dan mendengar seruan azan kemudian bersolat secara berjamaah, tapi kini tidak di sini. Sudah 3 hari saya tidak mendengar azan dan solat berjamaah. Nampak mesjid pun agak sukar walau sebenarnya di London ni banyak juga masjidnya. Namun amat jauh antara satu masjid dengan satu mesjid yang lain. Bagi yang mudah-mudah nak dengar azan dan faham akan kepentingan solat secara berjamaah, hidupkanlah syiar itu sebelum nanti Allah tarik nikmat mudah itu dan kita akan jadi rindu setelah ianya di tarik dari kita. Percayalah.

Ini satu lagi, lagi lagi saya takut. Moga dijauhkan dari malapetaka ini. Invironment di sini amat sesuai untuk kita mengamalkan seruan al-Quran yang bermaksud tundukkanlah pandangan (untuk menjaga mata dari pandangan yang tidak tentu hala). Sakit mata saya. Dah lah saya ni bujang. Pemandangan di sini macamlah yang ada dalam filem-filem mereka. Tak perlu saya nak cerita. Moga diselamatkan dari perkara-pekara yang tidak diingini. Harapnya rehlah ini jadi rehlah imaniyah bukan rehlah yang merosakkan iman dan diri. Ameen.

Kalau ada yang masih tidak tahu saya sudah di sini saya minta maaf kerana tidak memberitahu kalian. Saya tidak mahulah kecoh-kocoh sangat sebab saya bukan nak pegi mekah dan madinah tempat yang kawan-kawan boleh kirim doa. Bukan nak balik mesia tempat yang kawan-kawan boleh kirim barang untuk sanak saudara. Tapi saya nak pergi jalan-jalan negeri David Backhem. Tiada rasul yang lahir di negeri ini (Kalau tidak silap sayalah). Jadi kalau saya bagi tahupun sahabat-sahabat tak leh nak kirim barang. Kalau nak kirim doa rasanya di mesir tu buminya lagi barokah. Ramai Rasul-Rasul, Nabi-Nabi dan para imam-imam besar yang sudah berpijak di bumi itu. Tapi rasanya saya tidak menipu kalain kan. Kalian tanya saya bila saya balik Malaysia. Saya cakap insyaallah saya SAFIR 6 haribulan. Jadi jangan marah saya yer.

Terima kasih buat kawan dan teman-teman seperjuangan yang banyak membantu saya sepanjang urusan saya ke sini. Ust Gani, Ust Kemal, Ust mahbob, Ust Jelan, Ust Asri, Ust Hairi, ust Apis, ust Yazid dan semua ustaz-ustaz lah yang tidak mampu saya sebutkan namanya di sini. Moga urusan kalian dipermudah dan mendapat ganjaran pahala yang berpanjangan dari Allah Taala, Ameen.

Saya rasa setakat ini dahulu untuk kali ini. Rumah yang saya duduk kini dekat dengan stadium wambeley. Tapi sayang saya jauh dengan all traford. Jadi mungkin tak berpeluang untuk ke sana. Duit kat poket ni pun bukan banyak sangat. Tengok kat television jer lah. Bagi akhmal & Anis, Arsenal pun dekat je kat sini. Kalau kalian nak suh saya amikkan gambar or belikan baju origenal yang sangat mahal (kalau kira pakai LE lah) insyaallah ada masa dan rezeki saya leh bawakan nanti. Tapi elok kalau kalian yang datang sini sendiri kan. Bukan jauh sangat, 4 jam jer mai.

Oklah, saya sentiasa harap doa-doa kalian. Moga rehlah ini bertepatan dengan seruan Allah SWT yang : [Katakanlah (wahai Muhamad) berjalanlah di muka bumi Allah, dan lihatlah bagimana jadinya bagi orang-orang yang mendustakan (ayat-ayat ku)]. Salam rindu dan hormat buat teman-teman dan adik-adik bumi di Cairo. Moga ketemu lagi di dalam siri-siri pertemuan mahabbah yang akan datang. Insyaallah, jika ada rezeki saya akan uploadkan gambar-gambar menarik di sini nanti.

Sekian, wassalam.
Wallahu'aalam.

[+/-] Selengkapnya...

Wednesday, August 01, 2007

Berbakti Pada Guru Dapat Sama Hasilnya

Bismillah…


Kala ini waktu subuh baru sahaja menjelma. Usai solat subuh pagi ini, saya duduk sebentar di depan komputer. Pagi ini pagi istimewa bagi saya dan seisi rumah saya. Kami di hadiri oleh tetamu yang kami pun tidak sangka akan menyambutnya. Kalau nak kata tetamu tu rumah kami alhamdulillah memang tidak pernah lekang dari kehadiran tetamu. Namu tetamu kali ini sangat istimewa kerana beliau adalah Syeikh Abdul Azim Syaaban, guru al-Quran kami bersama cucu beliau, 'Izz. Bersama kami juga Syeikh Basir dan Syeikh Zarul Saleh yang turut membantu berkhidmat untuk Syeikh.

Entah bagaimana percaturan Allah sehingga tergerak hati Syeikh untuk menziarahi kami serumah. Malahan bukan sekadar berziarah, hari ini Syeikh juga tidur di rumah kami. Allah, seronoknya. Moga kehadiran tetamu yang mulia ini membawa keberkatan kepada kami semua dan mengeluarkan kegelapan dari rumah kami. Syeikh datang ada tujuan tersendiri. Mahu siapkan sijil sanad untuk pelajar-pelajar yang bakal khatam mengaji bersama Syeikh.

Hari-hari terakhir di sini agak memenatkan juga. Namun, bila difikirkan semula seronok dan rasa gembira. Apa tidaknya sedikit demi sedikit cuba mengikis sikap menangguh kerja dan suka tudur pagi yang bersarang dalam diri sejak berkurun lama. Masa yang dah sedikit ni terpaksalah susun semua gerak kerja agar dapat disipakan dalam waktu yang dijanjikan.

Saya ada suatu perkara yang nak dikongsi pada kali ini. Sewaktu menulis rentetan sanad syeikh bersama guru-guru beliau, saya melihat beliau banyak berkhidmat untuk guru-gurunya. Saya terpanggil untuk berkongsi bersama siding pembaca semua. Sebenarnya berkhidmat dan berbakti kepada Tuan Guru ni terlalu banyak hikmahnya. Kalau nak dikutkan banyak tempat yang Syeikh mengaji dan kebanyakkannya pasti syeikh akan menjadi khadam kepada guru tersebut sehingga ada suatu kisah sewaktu berguru dengan salah seorang guru beliau yang buta yang menjadi muqrik di zamannya masa syeikh banyak dihabiskan untuk berkhidmat sehingga tidak sempat khatam pengajiannya. Namun, keberkatannya tetap mengalir di dalam diri Syeikh disebabkan keikhlasan hati beliau berbakti kepada gurunya.

Kita zaman ini agak sukar untuk berjumpa dengan murid yang mampu menjadi khadam untuk guru 100%. Kelas pun selalu ponteng. Guru pula kita sering perkecilkan. Guru tu begitu begini. Kalau kita ni hanya mencari keburukan dan kekurangan guru memang kita akan dibukankan dengan kelemahan dan kesalahannya yang banyak. Tapi jika kita mencari dan mengambil istifadah dengan kebaikan pada seorang guru, insyaallah kita akan ditutup dari melihat aibnya dan moga-moga kita akan mendapat keberkatan dari Allah Taala melalui kebaikan guru tadi.

Kalau kita ingin berbakti seperti mana Tuan-tuan guru kita berbakti kepada guru mereka suatu ketika dahulu memang agak sukar. Zaman pun telah berubah. Banyak pengajian yang hanya berorentasiakn peperiksaan. Sehingga guru zaman ini pun hanya melihat anak murid dari kaca mata peperiksaan. Bukan mahu mendidik tetapi mahu mengisi kekosongan dan sebagai sumber pendapatan semata. Tu yang macam-macam kes kita dengar di Malaysia. Anak murid cekik leher guru. Guru cabul anak murid. Guru belasah anak murid, murid bantai guru dan macam-macam lagi. Rosaknya institusi sekolah kini. Pasal apa? Semua gara-gara orentasi peperiksaan tanpa ada penekanan dalam pembinaan syaksiah dan pembangunan modal insane. Jumpa guru hanya di sekolah sahaja. Luar sekolah dia bukan guru akau dia bukan anak murid aku.

Tiada lagi rasa hormat dan respect anak murid terhadap guru. Anak murid semakin nakal dengan pelbagai ragam gejala social yang membimbangkan. Semalam ada kes 9 pelajar wanita tingkatan 4 dari sebuah negeri bantai, terajang, belasah dan kemudian tanpa segan silu membogelkan sehingga tiada seurat benang dan seterusnya merakam adegan bogel mangsa yang juga wanita gara-gara tidak puas hati dengan pelajar wanita tadi. Ganas ooo. Ini dah macam sek-sek mafia ni. Dah la ganas macamtu, lepas tu main tinggal jer kawan tu dalam keadaan berbogel di tepi jalan. Apa nak jadi budak-budak ni. Tak pening kepala cikgu zaman ni..!

Saya baca berita ni pun jadi pening kepala. Kira zaman sekarang bukan sahaja kawan lelaki bahaya bagi adik dan anak perempuan kita, bahkan kawan wanita juga sangat berbahaya dan pemangsa kepada kawan wanita yang lainnya. Dah wanita nak kawan dengan sapa lagi.

Kes lain pula Ustaz cabul budak. Ni lagi sakit kepala saya baca. Memang la kalau orang belajar agama, faham agama, dapat title ustaz pula tu, kalau buat salah nampak lebih besar dari orang biasa yang buat salah. Malas nak komen banyak kes ni la. Cuma ni pengajaran bagi bakal-bakal ustaz, kahwin la cepat-cepat. Zaman sekarang ni anak murid dah pandai mengurat cikgu. Pernah pengalaman saya dengar cerita abang saya yang baru masuk kerja jadi guru agama di sekolah agama petang di ngurat dan dikenyit anak muridnya yang perempuan yang baru darjah 6 sekolah agama (tapi tingkatan 3 sekolah menengah la). Tak peninga kepala ustaz. So, kalau dah kahwin kan senang sikit. Tak lah terpedaya dengan anak-anak murid ni. Berkahwin tu kan melengkapkan sebahagian lagi iman. Tapi zaman sekarang kahwin ni bukan senang kan. Ni kena bagi kursus kat mak ayah zaman sekarang agar cepatkan dan jangan tangguh-tangguhkan tempoh bujang anak-anaknya. Kahwinkanlah anak tu kalau dah bertemu jodoh yang sesuai walau terpaksa membantu pada awalnya. Maslahah lagi besar pak cik mak cik. Tak kesian ker dengan ustaz tu.

Ni dah jau merapulah ni. Oklah, ni ambil kesempatan sementara Syeikh masih berehat di bilik sebelah. Pasni nak kena siapkan lagi tulisan yang masih tidak selesai. TQ for ustaz Basir dan Ustaz Ghani yang sama-sama membantu menaip. Dah lama tak menaip jawi ni terkial-kial nak cari huruf. Oklah, buat mahasiswa/wi tahun akhir jumpa saya nanti insyaallah di perkumpulan mahasiswa/wi tahun akhir (HEMAT). Ada perkara yang boleh dikongsi bersama di sana nanti, insyaallah. Slot saya petang jam 1.30.

Wallahu'aalam.


[+/-] Selengkapnya...

Related Posts with Thumbnails