-->

Saturday, April 29, 2006

IQ EQ dan SQ, Sudahkah Azhari Memikirkannya..

Oleh : Afais

Aku amat tertarik kali pertama mendapat penjelasan dari Kang Masnor berkenaan sebuah kursus yang diikutinya baru-baru ini ketika pulang bercuti di Indonesia. Katanya nama Ary Ginanjar Agustine sangat popular ketika ini di sana. Beliau dikatakan mampu menyeru segenap lapisan dan golongan masyarakat di Indonesia ke arah Islah dan penerapan nilai-nilai mulia dalam kehidupan baik dalam lapangan kekeluargaan, masyarakat, pelajar, korporat, pegawai kerajaan dan lain-lain lapangan. Lebih menarik dikatakan peserta program beliau tidak hanya tertumpu kepada penganut agama Islam, bahkan penganut agama lain juga tertarik dengan idea dan gagasan yang di bawanya.

Saya tekun mendegar celoteh dan bual Kang Masnor yang memang saya minati dan hormati, lebih-lebih lagi beliau memang seorang yang cemerlang dan banyak maklumat. Duduk bersamanya seolah-olah kita sedang mendengar buku-buku yang sedang berkata-kata. Bukan nak memoja atau membodek beliau, tetapi itulah kebenarannya dan setiap kali aku bersamanya pasti ada satu perkara baru yang akan dikongsi dan tentunya perkara itu baru dalam kotak mindaku yang cetek ini. Lalu tidak berat bagiku memberikan apa sahaja pertolongan yang diperlukan olehnya sehinggakan baru-baru ini Laptopku telah terbang bersama-samanya ke Indonesia 4 bulan lamanya. Namun bukan Kang Masnor yang ingin aku ceritakan pada kalian kali ini. Sekadar menyatakan perkara ini ku perolehi dari beliau tanda kuatnya sanad cerita yang bakal aku ceritakan nanti.

Ary ginanjar Agustine merupakan penggerak dan pelopor kepada sebuah pusat motivasi yang diberinama ESQ Leadership Center. Ide yang dibawanya adalah kefahaman dan kemahiran berkaitan 3 aspek kecerdasan iaitu IQ, EQ dan SQ yang menjadi pemangkin kepada kejayaan seseorang dalam kehidupan. Saya akan ceritakan serba ringkas berkaitan ketiga-tiga aspek kecerdasan tersebut.

Kecerdasan Intelektual atau Intelligence Quotient (IQ) : Adalah kemampuan dan kemahiran dalam sesuatu bidang ilmu dan kecenderungan. Ia melibatkan kemampuan mengira, berbahasa, membaca, meneliti, mengkaji, membuat rumusan dan menyelesaikan masalah. Kecerdasan IQ sangat ditekankan di pusat-pusat pengajian seperti sekolah dan universiti namun apa yang terjadi sebenarnya, kecerdikan IQ semata tanpa mengambil kira suasana sekeliling akan menyebabkan kita gagal untuk menjadi seorang yang cemerlang setelah berada di medan kehidupan sebenar. Kecerdasan IQ menjadi tapak dalam setiap proses kecemerlangan kerana bagi sesiapa yang tidak memiliki daya fikir atau dianggap hilang akal atau jahil maklumat akan tersungkur awal dalam menjana kejayaan di dalam kehidupan. Secara umumnya, perkataan IQ itu sendiri sudah difahami oleh umum dan sangat meluas diperkatakan.

Sedikit Fakta yang perlu diketahui, Kecerdasan Intelektual (IQ) hanya memberikan 20% sahaja sumbangan dalam menjana kejayaan seseorang (Kajian Daniel Goleman, Executive Intelligence). Ini bermakna jika anda mampu meraih mumtaz dalam peperiksaan atau memperolehi 4.0 dalam exam, ia tidak menjamin anda akan menjadi seorang yang cemerlang dan menonjol apabila tamat pembelajaran. Lalu di mana baki 80% yang harus dicari dalam menjana kejayaan? Sabar yer..kita masuk sikit-sikit, jangan gelojoh. Bab ni mesti ramai yang tak percaya. Terutamanya yang cemerlang tentu akan marahkan saya. Tapi percayalah dengan segulung ijazah di tangan, tidak akan menjamin kejayaan dalam pekerjaan. Kerana kejayaan yang kita raih tadi perlu disalurkan dan desesuaikan dengan persekitaran yang ada dan itulah dia baki 80% yang perlu ada dalam diri kita untuk berjaya. Ia adalah Kecerdasan Emosi atau Emotional Quotient (EQ). Sebelum kita pergi lebih jauh saya akan lampirkan sebuah kisah rekaan ala kisah benar yang perlu anda tahu di mana letaknya kepentingan Kecerdasan Emosi tadi.

Contoh : Seorang pengurus sebuah syarikat penerbangan dari Mesir (contoh ini janganla digelakkan) ingin menjual dan memasarkan pesawatnya kepada sebuah syarikat pelancongan terkenal di Tanah air. Lalu diadakan satu pertemuan semeja yang akan memetrai perjanjian untuk penjualan pesawat tersebut. Dengan hanya menjual pesawat tersebut, pedagang mesir tadi mampu rehat dan cuti 2, 3 bulan hasil dari keuntungan yang bakal deterimanya. pedagang tadi tidak keseorangan datang ke Malaysia, namun ia bertemankan seorang s/u sulitnya yang sangat pintar dalam urusan jual beli dan pengurusan. Namanya Hamada. Memang tidak terduga ketinggian IQnya. Oleh sebab itu jugalah ia diambil menjadi s/u sulit merangkap penasihat perniagaan pedagang mesir berkenaan.

Sebelum termetrainya perjanjian, pengarah syarikat pelancongan dari Malaysia tersebut telah menjemput pedagang mesir tadi makan malam di kediaman rasmi beliau di Kuala Lumpur. Wah, terkejut pedagang mesir melihat mahligai yang dimiliki oleh Bos syarkat pelancongan tersebut. Selepas makan-makan dengan perbulaan yang ramah tamah, pedagang tadi dijemput bersama-sama s/u nya melawat-lawat sekitar mahligai Bos syarikat tadi. Bos syarikat tadi tidak habis-habis menceritakan mengenai barang-barang barang antik yang telah dibelinya dari seluruh dunia dan telah habis berjuta ringgit semata-mata untuk memiliki barangan antik tersebut. Lantas pedagang Mesir tadi terangguk-angguk dan memberikan respon serta reaksi 100% kepada Bos tadi. Apa katanya : Wah!! ana kagumlah dengan koleksi-koleksi anta ini. Fantastik Awi awi tambahnya.

Hamada (s/u sulit pedagang yang tinggi IQnya) hanya memerhatikan tanpa ada sebarang reaksi. Lalu Bos tadi sedikit kepelikan lantas bertanya kepadanya : Enta tak enjoy ker malam ni Hamada? Tidak seronok bersama kami? Hamada hanya tersenyum hambar. Bos tadi bertanya kepadanya lagi : Apa pendapat anda lihat koleksi-koleksi antik yang ana kumpul ni? Dengan rasa jujur dan rasa ketinggian IQnya, Hamada menjawab : Barang-barang koleksi Tuan ini banyak terdapat di lorong-lorong pasar malam di tempat kami dan boleh dibeli dengan harga yang murah!!

Tamat..

Anda boleh gambarkan bukan, apa kesudahan cerita di atas tadi. Perjanjian tidak diteruskan dan pedagang Mesir tadi telah kerugian beribu-ribu dolar hasil kebijaksanaan IQ Hamada!!. Hamada dibuang kerja dan Pedagang tadi telah menawarkan jawatan kosong tersebut kepada umum dan mencari seorang s/u yang bukan sahaja cerdik IQ nya tapi cerdik juga EQ nya..

Seterusnya Apa pula yang disebut sebagai EQ dan bagaimana ingin mendapatkannya? Di mana pula peranan SQ atau Spiritual Quotient di dalam menjana kejayaan. Kita jumpa nanti di episod seterusnya..

[+/-] Selengkapnya...

Tuesday, April 25, 2006

Laman Menarik Ingin Dikongsi..

http://mykuliah.com/

Mengandungi ceramah-ceramah yang disampaikan oleh penceramah terkenal tanah air dan luar negara. Anda boleh memuatturun semua ceramah-ceramah yang terdapat di sana atau terus mendengar tanpa perlu memuatturun..

Antara yang menarik terdapat di dalam laman tersebut ialah :

1. Ust Shamsuri - Kuliah Kekeluargaan
2. Syeikh Nuruddin - Hadis 40
3. Dato Dr Fadzilah Kamsah - Motivasi
4. Pelbagai Kuliah/ Zikr Munajat
5. Ust Tn Ibrahim Tn Man
6. Selawat / Nasyid Pujian Rasulullah SAW
7. Syeikh Nuruddin - Sifat Solat Rasulullah SAW

Sila lawati dan sebarkan pada kawan-kawan. Namun jangan jadikan laman ini sebagai hujjah untuk tidak ke kelas-kelas tafakkuh..!!!

[+/-] Selengkapnya...

Sunday, April 16, 2006

Bersedia Untuk Platform Seterusnya...

2, 3 malam daku bermastautin di APJ (Asrama Pelajar Johor), memerah jemala membaca dan meneliti. Diperah dan diperah, sehingga malam tidak terasa kedatangannya, siang tak kelihatan mataharinya. Gara-gara kitab-kitab yang banyak menjerit-jerit memanggil namaku..Fairuz..Fairuz..Fairuz,!! Periksa dah dekat..bila kau nak berdamping dengan kami!! Suara ratapan kitab-kitab itu amat menakutkan diriku. Apa tidaknya, hak-hak mereka belum lagi aku tunaikan dengan sebaiknya.

Ditambah pula dengan kitab-kitab rakan yang meminta untuk diberi perhatian sama. Munaqasyah bersama mereka aku jadikan sebagai salah satu cara untuk aku membantu rakan-rakan di samping berkongsi ilmu pengetahuan dan tak lupa juga sebagai ulangkaji pelajaran yang telah ku lalui 2, 3, 4 tahun yang lalu.

Memang benar kata orang yang berkata : belajar lebih penat dari bekerja. Otak jika ia bekerja akan memberi kesan kepada seluruh tubuh sehingga menjadi amat letih. Lantas banyak pula makanan yang perlu di isi ke dalam perut berbanding kerja-kerja biasa yang aku lakukan. Paling kuat hanya tekanan dan kepenatan luaran sahaja yang dialami.
Satu lagi perkara yang aku alami setelah 2, 3 tahun terlibat dengan persatuan. Waktu imtihan merupakan waktu cuti bagiku. Waktu cuti (tawaqquf program) inilah sahaja yang mampu aku gunakan sepenuhnya untuk mengulangkaji pelajaran. Waktu biasa bukan tidak ada masa untuk membaca. Ada tetap ada, Cuma waktu cuti ini lebih-lebih lagi kerana 100% masa yang ada dapat ditumpukan pada kitab-kitab dan pelajaran yang sentiasa cemburu dengan diriku.
Teringat detik-detik berada di Arafah sewaktu mengerjakan fardu haji baru-baru ini. ( 9 Dzulhijjah 1427 bersamaan 10 januari 2006) tarikh itu menjadi saksi keberadaanku di hari dan tempat yang mendapat jolokan afdhalu aiyamillah (sebaik-baik hari di sisi Allah Taala) dari sebahagian ulamak.

Suatu kenyataan yang harus diketahui. Arafah terletak di luar tanah suci (tanah haram). Bagiku, sedikit silap jika dikatakan seseorang itu menunaikan haji di tanah suci atau tanah haram kerana Arafah itu sendiri terletak di tanah halal, luar kawasan tanah haram. Namun itulah keistimewaan Arafah, Allah telah memilihnya untuk menjadi medan ijtimak tahunan terbesar ummat Islam dari seluruh dunia.

Tempat yang Nabi SAW bersabda : Al-Hajju Arafah dengan maksudnya : Haji adalah wukuf di Arafah.

Memang benar, haji itu tidak dapat tidak mesti dengan wuquf di Arafah. Ia merupakan rukun haji yang mesti dilaksanakan oleh semua hujjaj. Tanpanya haji tidak dikira dan perlu diulang kembali pada tahun hadapannya. Wuquf di Arafah bermula selepas gelincir matahari iaitu sesudah masuknya waktu zuhordan tamat selaps terbenam matahari iaitu sesudah masuknya waktu maghrib.

Teorinya tidaklah sukar kerana kita hanya perlu berada di dalam kawasan Arafah sekurang-kurangnya satu detik. Namun setelah berada di sana barulah terasa berat dan sukarnya wuquf di Arafah. Bayangkan, 4 juta jemaah haji dari seluruh dunia akan berkumpul serentak di Arafah tanpa mengira pangkat dan darjat.

Kami terpaksa masuk ke Arafah seawal jam 2 pagi 9 Dzulhijjah bagi memastikan kami berada di Arafah walaupun masa sebenar wuquf adalah sekitar jam 1 petang 9 dzulhijjah. Sebanyak 800 buah bas bergilir-gilir digunakan untuk mengangkut hujjaj yang berada di Mina (untuk Sunnah Tauriah 8 Dzulhijjah) dan dari Mekah (bagi yang tidak melaksanakan Tauriah). Kami ditempatkan di dalam khemah sementara yang didirikan sempena musim haji bersma-sama dengan kumpulan Hujjaj dari Negara Indonesia (Maktab Hujjaj no. 57)

Penantian penuh debaran. Kami bersiap-siap menanti saat bermulanya ibadah haji pada kali ini. Teringat pesanan Syeikh Nuruddin sewaktu di Hotel Sofitel 2 hari sebelum kami bertolak ke Arafah. Arafah tempat terbaik untuk kita memohon keampunan dari Allah Taala. Tempat dan waktu yang amat mustajab untuk berdoa. Terutama waktu hampir terbenamnya matahari. Beliau menginagtkan, menangislah sehamu mahunya memohon keampunan dari Allah Taala. Bagi yang tak mampu menangis, menangislah kerana anda tidak mampu menangis.

Beliau juga mengingatkan agar melaksanakan ibadah sunnah sebanyak-banyakknya tanpa menetapkan sebarang ibadah khusus yang harus dilakukan. Menurut beliau, jiwa manusia tidak sama. Maka carilah ibadah yang sesuai sehingga mampu menyentuh hati kita kita yang keras menangis di hadapan Pencipata.

Nasihat itu terngiang-ngiang di medulaku. Fokusku hari itu : Menangis semahu mahunya dan mengharap agar segala kesalahan dan dosa yang bertimbun selama ini diampunkan oleh Allah Taala. Dan Azan Zuhor hari itu membuatkan hati penuh sebak tanda bermulanya ibadah haji yang sangat dinanti nantikan.

Solat zohor dan Asar berjamaah dilaksanakan beramai-ramai. Aku menunaikan solat jamak taqdim dan qasar, manakala sebahagian temanku menunaikan solat zohor tamam atau sempurna kerana berpegang dengan pendapat Syafieah yang menyatakan tiada kelonggaran untuk jamak dan qasar kerana Arafah berada berhampiran dengan Mekah dan kami sudah seminggu berada di Mekah. Aku pula mengikut pendapat sebahagian Ulamak lain yang menyatakan jamak dan qasar pada hari itu diharuskan atas alasan manasik haji.

Selesai solat,hati kami tersentuh mendengar khutbah Arafah yang di samapaikan oleh wakil maktab hujjaj no. 57. Hari itu dua orang dilantik membaca khutbah. Seorang dari Indonesia dan seorang dari Mesir. Ini bermakna dua bahasa digunakan, dan ia bertepatan kerana khemah kami didiami oleh jemaah yang terdiri dari pelbagai kaum dan punyai pelbagai bahasa pertuturan. Selesai khutbah, mulalah kami melaksanakan ibadah fardiah. Tiada lagi masa untuk berbual. Tiada masa lagi untuk bergurau. Masing-masing penuh dengan tumpuan ibadah masing-masing. Kami hanya berhenti untuk makan dan terus dengan aktiviti masing-masing sehingga masuknya waktu maghrib.

Alhamdulillah, air mataku tumpah jua hari itu di Arafah. Moga ia jadi saksi kehadiranku di lembah Arafah yang menggamit 1001 memori dan pengalaman. Tiada apa yang aku harapkan hari itu melainkan segala dosa dan kesalahanku diampunkan Tuhan. Aku percaya dengan Janji Allah Taala yang diadaptasikan di dalam hadis Nabi SAW yang bermaksud:

"Barangsiapa yang mengerjakan ibadah haji dan dia tidak melakukan jima' dan tidak pula melakukan perbuatan dosa, dia akan kembali dari dosa-dosanya seperti pada hari ketika ia dilahirkan ibunya." ( HR. Al-Bukhari, Muslim, an-Nasa-i, Ibnu Majah dan at-Tirmidzi )

Selesai solat maghrib hari itu, kami berkumpul menanti bas yang dijanjikan untuk menuju ke mudzdalifah untuk memungut 7 biji batu yang bakal dilontar di mina. Jumratul Aqabah menjadi sasaran malam itu bagi mendapatkan tahallul awwal. Tahallul awwal memberikan sedikit kebebasan kerana pakaian ihram tidak lagi perlu dipakai dalam meneruskan pekerjaan haji.

Hari ini aku rasa rindu pada Arafah. Entah kenapa. Mungkin kerana sudah lama tidak merasa nikmat tangisan agaknya. Namun, ingatanku itu menjadikan aku sedar aku kini sudah jauh dari medan Arafah. Medan yang menggambarkan kepadaku perkumpulan manusia di Platform ketiga selepas dunia dan alam kubur iaitu padang mahsyar. Moga Allah SWT mempermudahkan urusan kita semua di platform yang kini kita berada padanya dan platform- platform seterusnya yang membawa kepada syurga Allah Taala hendaknya..Aminn

Arafah, Aku akan berusaha untuk mendampingi mu lagi…

[+/-] Selengkapnya...

Tuesday, April 11, 2006

Betul ker CINTA...?

Luahan : Afais
Jika kau cinta dan kasih kepadaNya
Buktikan cinta dan kasihmu itu melampaui segala cinta..

Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud, Tidak (sempurna) iman seseorang kamu sehingga aku lebih dikasihi daripada anaknya, ibu bapanya dan manusia seluruhnya.
(Riwayat al-Bukhari, Muslim dan al-Nasaie)

Jika kau cinta dan kasih kepadaNya
Tunjukkanlah jua cinta mu kepada warisNya


Nabi SAW bersabda mengenai pakcik Baginda al-Abbas RA yang merupakan salah seorang ahli bait Baginda : "Barang siapa menyakiti pakcikku, maka dia telah menyakitiku." Di dalam Hadis yang lain Baginda menyatakan : "Janganlah kalian menyakitiku dalam hal Aisyah."

Jika kau cinta dan kasih kepadaNya
Katakan Aku cinta pada Mu ya Rasulullah..

Maksud hadis Nabi SAW : Sekiranya seseorang itu menyintai saudaranya, maka katakanlah padanya : aku cinta padamu.

Jika Kau cinta dan kasih kepadaNya
Berselawat dan ucaplah selamat kepadaNya..


Firman Allah Taala yang bermaksud: Sesungguhnya Allah dan malaikat-Nya berselawat ke atas Nabi. Wahai orang-orang yang beriman! Hendaklah kalian berselawat baginya dan mengucapkan salam penghormatan kepadanya. (Al-Ahzab: 56)

Jika Kau cinta dan kasih kepadaNya
Sampaikan walau satu ayat dariNya..


Maksud Hadis baginda SAW : Sampaikan dariku walaupun satu ayat (peringatan)


Jika Kau cinta dan kasih kepadaNya
Sunnah dan perintahNya kenalah jaga..


Firman Allah yang bermaksud : Dan apa juga perintah yang dibawa oleh Rasulullah kepada kamu, maka terimalah serta amalkan, dan apa jua larangan daripada kamu melakukannya maka patuhilah larangannya. (al-Hasyr: 7)

Jika kau cinta dan kasih kepadaNya
Kasihi siapa yang dikasihiNya, benci siapa yang dibenciNya..


Firman Allah Taala yang bermaksud : Engkau tidak akan mendapati sesuatu kaum yang beriman kepada Allah dan hari akhirat tergamak berkasih mesra dengan orang-orang yang menentang perintah Allah dan Rasul-Nya, sekalipun orang yang menentang itu bapa-bapa mereka, atau anak-anak mereka, atau saudara-saudara mereka atau kaum keluarga mereka sendiri (Al-Mujadalah: 22)


Soalnya:

Kita kata kita cinta dan kasih pada Baginda!!

Namun:

Sejauhmanakah rasa kasih dan cinta kita pada Baginda??
Kita lebih cintakan emak, ayah, anak2, isteri dan kekasih melebihi cinta kita pada Baginda. Terkadang ada yang tak tahu, kita wajib cinta pada Baginda!!

Sejauhmanakah rasa kasih dan cinta kita pada Baginda??
Kita Tidak pernah kenal siapa ahli keluarga baginda..Kalau kenal, siapakah mereka?? Khidmat apa yang telah kita berikan pada mereka??

Sejauhmanakah rasa kasih dan cinta kita pada Baginda??
Tidak pernah kita berkata : Kami cinta pada Mu ya Rasulullah. Walhal, itulah kalimah yang ditunggu2 oleh seorang kekasih bukan??

Sejauhmanakah rasa kasih dan cinta kita pada Baginda??
Cukupkah hanya dengan Selawat yang wajib sahaja!! 5 kali sehari?? atau perlu ditambah lagi??Kalau ya, berapa kali sahaja ya..>>10,000 >> 2000 atau berapa ya??

Sejauhmanakah rasa kasih dan cinta kita pada Baginda??
Tak rasa penting pun nak menyampaikan hasrat dan cita-cita baginda..
Kalau ada pun, dah berapa muka surat telah kita tulis untuk sampaikan risalah Baginda? Berapa minit kita berucap untuk meneruskan tugas baginda??

Sejauhmanakah rasa kasih dan cinta kita pada Baginda??
Kita cintai kekasih kita, kita pakai baju yang sama dengan kekasih kita, pakai apa yang disuakinya. Kalau merah dia merahlah kita.
Tapi, sunnah dan kesukaan Rasulullah pula bagaimana ya?!!

Sejauhmanakah rasa kasih dan cinta kita pada Baginda??
Coca cola kita minum, Citos kita makan, Nokia dan Nike kita pakai..
Rakyat palestie, Iraq, Afghan susah kita tak simpati. Macam mana ni..
Kata kita benci apa yang Baginda benci dan sayang siapa yang baginda sayang!!

Sudahlah..!!kita hipokrit. Saja kata kita cinta. Tapi cinta kita tak setia. Ingatlah saat Baginda hampir meninggalkan ummatNya. Baginda menyeru: Ummati, Ummati, Ummati.. Itu tanda cinta Baginda pada kita semua..Kita??!

Sempena memperingati hari kelahiran Baginda ini, marilah kita ingati, kita kenangi sejauh mana sebenarnya rasa cinta kita kepada baginda!!


"cinta bunga, bunga akan layu, cinta manusia, manusia akan mati, cinta Ilahi akan kekal abadi"

[+/-] Selengkapnya...

Monday, April 03, 2006

Ada apa dengan Aku dan Enta??

"Dah lama dah..."

Perkataan yang sering menjadi buah mulut mahasiswa di sini..entah apa maksudnya. Cuma kali ini aku gunakan perkataan itu kerana dah lama dah aku tak update blog ni. Kritikan dan pandangan kawan2 semua aku ucapkan terima kasih. Tanpa kalian siapalah aku.
Hari ini saya hendak membicarakan sesuatu. Ana rasa perkara ini seolah-olah tidak penting bagi seseorang, namun ia amat penting dalam diriku.

Ia adalah berkaitan dengan kata gantinama diri pertama dan kedua:aku, engkau, saya, awak, ana, enta, abang, adik dan etc.

Bagiku, selaku seorang yang duduk di dalam realiti masyarakat, perkara ini perlulah diambil berat oleh setiap orang yang ingin rasa disenangi oleh orang lain. Tak kiralah lapisan masyarakat pelajar, kampung, desa, bandar dan di mana-mana sahaja. Asalkan masih dinamakan masyarakat. (kecuali masyarakat hutan belantara, kalau kita dah tak mau campur dengan manusialah kan).

Setiap kata gantinama tersebut mempunyai perasaannya yang tersendiri. Bagi mereka yang tidak pernah memikirkan hal ini, marilah sama-sama kita berbincang, adakah semua kata gantinama tersebut boleh kita gunakan mengikut kehendak dan kebiasaan kita semata-mata, atau kita perlu mengikut suasana pihak yang kedua (kata gantinama diri kedua)??Kita lihat experimen di bawah ini:

1) Dalam kelas (perbualan antra guru dan murid)
Guru : Kau tahu tak 1 + 2 berapa ahmad?
Ahmad : Aku tak taulah , Kalau ko tahu berapa jawapannya?

2) Di dalam satu forum (perbualan ahli panel dan pengerusi)
Pengerusi : Boleh Abang terangkan apa maksud CINTA kepada saya?
Panel : Aku baru saja jawab tadi. Ko ni dah kenapa??

3) Sesi Taarruf mahasiswa baru dan lama
Lama : Nama ana hisyam, tahun 3 kuliah lughah, sapa nama adik dan asal dari mana.
Baru : Eh kamu ni, tengoklah dalam name tag aku ni, punyalah besar tak kan tak nampak??aku ni student baru tau. tak takut ker!!

4) Antara emak dan anak
Emak : sudin, amikkan mak air tu din, mak dahagalah.
Sudin : Enti ambil sendirilah, ana tengah sibuk ni.

5) kawan sekuliah
Sudin : ko nak pegi mana tu mal??
Aiman : ana nak ke kedai. Enta nak ikut?
Sudin : mual lah man aku dengar ko cakap ana enta ni. Tak rock laa!!

Amacam? ok tak perbualan2 di atas ni? Bagi yang menghayati, tentunya rasa tak selesa sekiranya berada di dalam situasi di atas. Katagantinama diri memang berperanan besar dalam kehidupan kita seharian. Anda semua semestinya tahu sebenarnya mana perkataan yang paling baik dan menghormati pihak kedua. Timbang-timbangkanlah dan amatilah dalam kehidupan kita seharian sejauh mana kita meletakkan kataganti nama pada tempatnya. Hormatilah pihak kedua jika anda mahu dihormmati.

Pesanan ini ditaja oleh : Ubat batuk cap Ibu dan Anak. Hormatilah kalau anda ingin dihormati..Hormat menghormati amalan mulia..

[+/-] Selengkapnya...

Related Posts with Thumbnails