-->

Monday, February 27, 2006

Bayi tahun 80an menari lagi!!!

Saya ada menerima e-mail yang anda sendiri boleh membacanya di bawah ini. Pastikan anda lahir sekitar tahun 80an bagi merasai zaman kanak-kanak anda dan apa yang saya boleh katakan hidup bayi 80an..

Tanda-tanda anda bayi tahun 80-an:

Kita membesar dgn menonton G-Force, He-man, Transformers, Thundercats, Silver Hawk, Woody Woodpecker, Chipmunks and Mickey Mouse, Not to forget Ninja Turtles, Mask, Smurfs dan Voltron.

Berus gigi time waktu rehat kat skolah rendah?...hmm, mesti pegang cawanwarna-warni kan. mencangkung kat tepi parit dgn classmates semua kat seblah...

Ingat tak, misi kat skolah masuk kelas dgn list dentist appointment. Pastu bunyi gigi member kite kene gerudi kat bilik sebelah. ada gigi yang berlubang, kene laa tampal.

Ni sure korang igt...program minum susu di skolah, nak galakkan budak2 timetuh minum susu. sekotak 30 sen jek beb...

Cikgu2 kalau nak denda, mesti guna pembaris panjang warna kuning tu. pukul tapak tangan...kan?

Semangkuk mi sup ke, mihun sup ke, 30 sen jek kat kantin.

Hankyu Jaya, Yaohan - shopping complex yang popular utk meluangkan masa dgn family. ni for those yg dok KL laa

Time skolah menengah, korang sure beli kasut skolah Bata BM Turbo atau Pallas Jazz. Ada yang suka kasut high-cut yang buatan china tu...ada yang suka stoking tebal laaa...

Internet? email? mendalah ape tu?CD? ape tu? kaset tape penah laa dgr. tiket wayang pun 5 inggit je.

Kite pegi kedai runcit, beli Chickerdis, Mamee , Kum Kum, UFO, O-Ya, DingDang chocolate balls yang ada mainan kat dlm die, 'telur' keras warnawarni, 'rokok' chewing gum, KIKI Bubble Gum. Tak dilupakan, 'Ti Kam'.

Bile dah abih exam, main Monopoly la, Donkey la, Happy Family laa dlmclass. Tapi bunyi loceng laa yang paling best skali. boleh beli aiskrim ngan apekkat luar skola tuh...

Lagi satu loceng masa nak pegi rehat. tinggal kan keje skolah, jom kitapegi makan. budak2 yg dpt Rancangan Makanan Tambahan (RMT) mesti kluarawal.

Lagi satu yang seronok mase time Pendidikan Jasmani, PJ. main bola laa,rounders laa...

Permainan kegemaran, main guli, batu seremban, penutup botol, batangaiskrim, 'Pepsi Cola one-two-three', 'Police & Sentry', kejar2 duduk...

Kita hilangkan dahaga dgn aiskrim 10 sen. yang tube aiskrim, ada byk2 colortu. kalau nak makan, kene patahkan kat tengah2 die!

Lipat kertas kecik2, pastuh buat lastik. hmmm..ni pun kita main dulu ni.baling2 kapur laa.

Hmm...budak2 kat university skarang, kebanyakan nye lahir thn 1987/88.sekarang digelar 'remaja'.

Bagi diorang, diaorang mane penah dgr lagu 'We Are the World, We Are theChildren...' dan lagu 'Uptown Girl' yang diorg tau, yg Westlife nyanyi....bukan Billy Joel nyanyi...

Bagi diorg, ada satu je Jerman kat dunia ni, dan ade satu je Vietnam.

AIDS wujud sejak diorg lahir.

CD pun wujud time diorg lahir.

Michael Jackson dah putih dah time tu.

Diorg percaya Spiderman dgn Incredible Hulk tu filem2 baru.

Diorg tak bley bayangkan skrin hitam putih utk sebuah komputer.

Diorg tak penah tau pun 'Atari' dgn 'Game & Watch'.

Diorg tak percaya penah ada TV hitam putih...dan diorg skarang tak reti nakswitch on TV kalau xde remote control.

Dan diorg tak paham macam mane kite boleh survive dkt universiti tanpahandphone...

Hmm...jom kite check, kite ni dah tua ke:

1. korg paham ape yang korang baca kat atas ni, dan korg sure tersenyum
2. kebanyakan member2 skolah menengah kite dah kawin
3. korg sure pelik bile nengok bdak2 kecik main komputer, selamba je
4. kita geleng kepala bile nengok bdak2 skolah menengah guna handphone
5. kita dah tak byk sembang2 dgn member melalui telefon lagi setiap hari
6. bile jumpe member lame dari semasa ke semasa, seronok bile bersembangpasal cerite2 lame, cerite2 kelakar yang kite alami mase dulu time kecik2,nakal2 dulu...
7. last skali, bile dah bace email ni, korang akan terpikir utk forwardkan dkt member2 lame korg. Sure diorg suke punye laa...heheheYaa, kite pun dah semakin tua!!

Teringat zaman2 dulu kan?Hidup bayi 80-an!!!!!

Teringat zaman bebudak dulu ek..Tapi zaman tidak boleh dikembalikan..kita akan terus membesar..rindu dengan kawan-kawan tu tetap ada..namun kini diperantauan..kenangan menambah kematangan dan keutuhan sebagai bayi tahun 80an..

to be bersambung..

[+/-] Selengkapnya...

Saturday, February 25, 2006

Bukan tak mahu menari..

Alhamdulillah..

Mama samy memakai sari
sari dibeli di tanjung sepat
hajat di hati ingin menari
apakan daya masa tak sempat

emm..tak sangka ramai yang nak mendengar sambungan cerita dari tanah suci ni..sekali kemaafan diminta..dan sejuta terima kasih di atas sokongan agar daku terus menulis, jariku terus menari, akalku terus menakkul, jiwaku terus dijana..namun semuanya adalah di atas matlamat yang satu, mencari keredhaan Ilahi..

Ramai antara kita yang tidak mengerti apakah ertinya mencari cinta Ilahi. Erti mengenali dengan sebenar-benar perkenalan dan tunduk dengan sepenuh tawaddhuk. Aku pantas bukan yang yang selayaknya berbicara hal seperti ini, Kerana aku juga sedang tercari-cari apakah ertinya cinta sejati..

Pemergianku menyahut seruan Ilahi telah ku pahat lama dalam hati..Aku teringat kalam Ust Masnor, sahabat dan guruku dari Indonesia. "Kalau nak pergi harus ada azam yang kuat". Usaha itu katanya memulakan langkah yang pertama. Buat sahaja urusannya, lantas bertawakkallah pada Tuhan yang menyusun segala-galanya. Aku tidak menyangka diberi peluang untuk ke sana pada awalnya. Lantaran kelewatan aku membuat urusan ditambah surat pengesahan kuliahku yang terlau lewat keluar sehingga aku hampir putus asa untuk ke sana. Namun ku gagahkan juga kakiku memulai langkah pertama.

Benarlah kata orang, tawakkal itu jambatan kejayaan. Suasana berubah apabila Allah mempertemukan aku dengan seorang lagi kawanku yang kelewatan membuat urusan. Itulah dia Ust Aidil dari Kedah, sekuliah denganku di Zamalik yang ingin pergi kali kedua menemani isterinya.

Pada permulaannya, aku tidak berhasrat untuk mengikuti rombongan Haji PMRAM dan merancang untuk mengikuti rombongan pelajar Indonesia. Bukan tidak mahu ikut PMRAM, namun kewanganku yang tidak mencukupi untuk aku mengikuti rombongan PMRAM menjadikan aku memilih izul dari Indonesia sebagai pemudah urusan. Akan tetapi, setelah bertemu dengan Ust Aidil, segalanya berubah. Aku nekad mengikuti rombongan PMRAM, walaupun waktu hanya tinggal 2 hari untuk membuat urusan.

Bantuan Tuhan datang. Urusanku selesai dalam masa dua hari. Cukup menakjubkan, berkat kesabaran dan doa orang-orang yang aku rasai kehadirannya membantu mempermudah segala urusanku. Aku cukup gembira. Hajat hampir kesampaian, walau keputusan belum pasti lagi membenarkan aku menjadi tetamu Tuhan tahun ini. Dalam tangan sudah ada 70% peluang ke tanah suci. 30% lagi datang dari kebenaran Kedutaan Arab Saudi, hendak diterima atau ditolak.

Semuanya memang tidak aku bayangkan. Sipa menyangka. Dalam diam PMRAM mencari-cari bakal ketua rombongan jemaah HAJI PMRAM tahun ini. Kedengaran suara-suara liar menyebut-nyebut namaku. Aku buat tak tahu. Tahun ini pengarah Haji PMRAM tidak dapat ke sana lantaran permasalahan yang tidak dapat dielakkan.

Hatiku berdebar kuat menanti hari-hari yang dijanjikan. Tup..tup..keputusan telah keluar..Allahhuakhbar..Hajatku telah diterima Tuhan. Namaku tersenarai di dalam rombongan Hujjaj PMRAM tahun ini. Kedengaran sayup-sayup lambaian kaabah yang sehingga kini terbayang-bayang tidak mampu aku lupakan. Serentak itu, aku dikejutkan dengan pemilihanku sebagai ketua Jemaah HAJI PMRAM. Hah..Tuhan..inikah aturanMu Tuhan. Berat seberat bukit Uhud aku rasakan. Tidak mampu ku gambarkan. Taklifan yang cukup membuat aku tidak boleh tidur malam. Bayangkan, Umrah sahaja tidak pernah aku tunaikan, inikan pula menjadi ketua rombongan Jemaah Haji PMRAM yang bakal menguruskan segala urusan bakal tetamu Allah di Tanah Suci nanti..

Namun sahabat-sahabat menenangkan. Kau boleh Fairuz. Hampir sahaja air mataku mengalir mengenangkan tugas yang sangat mencabar ini. Ku ingatkankan pemergianku mampu ku jadikan sebagai cuti sementara dari persatuan untuk mengadap Tuhan. Namun itulah aturan Tuhan yang berkehendakkan aku memikul tugas berhidmat untuk hujjaj dalam keadaan kepalaku kosong tanpa haluan.

Aku Pasrah. Dapat pergi pun sudah bersyukur Fairuz. Cuma Tuhan hendak menguji ketahanan kau sahaja. Tenanglah, Kau kan bakal tetamu Allah. Allah telah sediakan segala kelengkapan untuk menyambut tetamu tahunanNya. Aku kembali tenang apabila mengenangkan sepatah slogan yang mengatakan : "Khidmatul Hujjaj Syarfun Lana" (khidmat untuk para hujjaj itu kemulian bagi kami)

Sambung nanti lah yer..penat menari ni rupanya yerk..tapi menari macam ni memang mengenang memori..rasa nak pegi lagi..jumpa lagi

[+/-] Selengkapnya...

Thursday, February 16, 2006

Jari ingin menari..

Sudah lama jemari tidak menari..
justeru terpanggil menulis kembali..
sebulan bumi mesir aku tinggalkan
sebuah permusafiran yang Allah tentukan..

Asyik buat sajak saja fairuz. oklah, kita tukar trend, nak berceritalah pulak.Emm..pulang dari musafir panjang ini banyak mengajar aku erti kehidupan, erti tunduk di bawah aturan Tuhan. Dulu memang aku jauh dari erti kehidupan. Kita Allah jadikan untuk tunduk kepadaNya. Namun bukan sekadar menundukkan kepala atas dasar melepaskan kewajipan. Bukan atas dasar ikut-ikutan. Walhal, kita jauh dengan Tuhan. Tiada penumpuan!!!

Pulang dari musafir ini Tuhan berikan aku jawapan. Sekian lama aku meminta, sekian lama aku berdoa, kini Allah telah makbulkan segalanya (sebahagian yang aku pinta). Namun benarlah tak semua yang kita terima kita suka. Tak semua yang Allah aturkan kita senang padanya. Walhal, Dialah yang Terbaik menyusun dan mencipta. Kan Allah dah berfirman yang mafhumnya: "Kadang kala kau suka padanya walhal ia buruk bagimu kemudiannya, terkadang kau membencinya walhal itulah yang terbaik buatmu kemudiannya".

Aku sudah bersedia awal untuk menghadapinya. Sahabatku sering mengingatkan aku agar percaya dan tunduk pada hakikat susunan Ilahi. Percayalah ianya cantik. Ianya unik dan menarik untuk difikirkan. Namun kita tidak nampak di mana cantiknya, kerna hati kita buta. Walau mata kita celik, sebahagiannya rabun dan sedikit yang buta zahirnya. Hati kita buta kerana kita tidak setia padaNya. Kita kata kita cinta padaNya, Tetapi tiada apa yang kita buat untukNya.

Walau aku sudah bersedia menghadapinya, jarum syaitan tetap menggoda agar aku lemas dan kecewa dengan takdir ini. Aku sedar imanku tidak setinggi mana. tidak setahap mutmainnah, jauh dari radhiah dan hampir kabur bertaraf kamilah. Ianya mungkin bertaraf lawwamah dan tidak mustahil (na'uzubillah) bertaraf ammarah. Moga dengan ujian yang Dia berikan ini menjadikan aku orang yang sabar di kalangan hambanya yang sabar.

Kawan bertanya, apa bendanya fairuz yang kau nak cerita ni?? Tak apalah sahabat. Biarlah aku dan Dia yang tahu. Biarlah yang terlibat sahaja yang memikulnya. Yang ingin aku bawa, ibrah darinya. Apa yang dapat aku kongsi ialah kita perlu redho dengan segala taqdir dan ketentuannya. Walaupun ianya jauh dari perancangan dan percaturan kita..!!!cukup sekadar itu..

Masuk cerita lain lah pulak..nak dengar apa cerita dari Tanah suci?? Kita sambung nanti dalam pertemuan yang lain..sikit-sikitlaa..nanti bosan pula kalau panjang-panjang..Yang penting, ada kisah yang aku bawa, dan ada ibrah yang dapat kau terima.

to be bersambung...


Ini kes jeles ngan ahli bait la ni..tu yang pindah dari friendster blog ke dunia yang lebih luas sikit..blogspot..hehehe TQ cik Ghani ajar aku buat blog..

[+/-] Selengkapnya...

Kejayaan...Ujian, Rahmat dan Kegembiraan

Kejayaan ini harus disyukuri
datang sekali-sekali
sebulan menyisisih mencari-cari
"naik tahun" "tahmid" tak henti-henti

Kejayaan ini harus dinikmati
gembira tidak bertepi
hati ceria wajah berseri
"mabruk alaik" di sana sini

Kejayaan ini harus dikongsi
rakan taulan tersemat di hati
sahabat dan keluarga amat dihargai
doa kalian pemangkin kejayaan ini

walau kau berjaya berkali-kali
walau ilmu mu melangit tinggi
sedarlah amanah mu menanti pasti
tundukkan dirimu pada Ilahi

"Sesungguhnya,
orang yang paling takut kepada Allah Taala,
dari kalangan hamba-hambaNya adalah golongan Ulamak"

[+/-] Selengkapnya...

Kullukum Ra'ien...

Taklifan ini singgah di bahuku
Umpama roda yang berputar laju
bertukar arah bertukar teraju
dahulu dia dan kini aku

Taklifan ini tidak ku pinta
Dia yang beri dan aku tak daya
Ku tolak rakan karibku sengsara
Ku terima jiwaku yang terseksa

Taklifan ini akan pergi jua
entah bila entah berapa lama
PadaNya jua ku meronta ku meminta
Agar terlunas segala-galanya

Sahabatku kau perlu tahu
Taklifan ini bukan milikku
jika ku Salah perbaiki diriku
jika sahih dakwahku turutilah aku

Junjungan mulia pernah bersabda
lahir kita punya masuliahnya
Kita lahir tidak sia-sia
ada tugas yang perlu dilaksana

Taklifan dan tugas milik semua
tiada yang terlepas dari memikulnya
taklifan ibadah itu yang utama
kelak dibangkit haa!!! apa nak kata??

[+/-] Selengkapnya...

Langkah Baru Bermula..




Imtihan datang silih berganti
dari satu datang lagi
sudah pergi datang kembali
bilakah imtihan akan terus pergi

imtihan datang menguji diri
dulunya lena diulit mimpi
dulunya leka beralasan "lama lagi"
Study "last minute" sesallah sendiri

imtihan datang melakar memori
jika najah syukur tidak bertepi
jika tersekat sabar cubalah lain kali
"lakaran sahrawi" bertambah sejilid lagi

imtihan datang mengubah persepsi
aku susah mahu cari rezeki
aku resah masyarakat hilang jati diri
Sedarlah apa tujuanmu datang ke sini

imtihan di sini tetap akan pergi
imtihan di sana akan menyusul pasti
imtihan di dunia mampu kita atasi
imtihan seterusnya?? lihatlah dirimu sendiri..

[+/-] Selengkapnya...

Ya Allah, Rahmati Ibuku...

I. B. U

Tika bersamamu..
Ku rasa tenteram..
Wajahmu tenang..
Walau hatimu tidak ku tahu..
Terpalit seribu keresahan..

Tika ku kembali..
Menjejak hikmah..
Hatimu tetap tabah..
Walau manik menitis mencurah..
Tanda kasih, ibu melambai pasrah..

Tika kejauhan..
Ku utus ‘bius’ kerinduan..
Khabar ku gambarkan..
Ku pohon doa keberkatan..
Agar hatimu, hatiku jadi tenteram..

Tika badai menghempas jiwamu..
Diriku terpaku keresahan..
Ibu terdampar kegeringan..
Mahu ku dakap kejauhan menghalang..
Doa ku iring penuh pengharapan..

Tika hatiku merindu..
Ku pujuk hati kecilku..
Jasad ibu kaku..
Meresah jiwaku pasrah..
Ibu pergi meninggalkan daku..
Takkan kembali, bertemu Rabbul Izzati..

Walau jasad ibu pergi..
Kasih ibu tetap dihati..
Amanah ibu masih di sini..
Harapan ibu adakah pasti..
Jika jiwaku terusan begini!!
Moga Tuhan tabahkan hati..

Al-Fatihah buat al-Marhumah Bonda tercinta Rumini Bte Mohd Mashudi
Kembali ke Rahmatullah pada 25 Jamadil Awwal 1426 bersamaan 2 Julai 2005

Moga Allah Mencucuri rahmat ke atas roh Ibu. Amin Ya Rabbal Alamin

[+/-] Selengkapnya...

Related Posts with Thumbnails